Journey

Four Stages Travelling to Melbourne, Let's The Journey Begin

June 03, 2016

CLICK HERE FOR ENGLISH VERSION

Hellooo..
Good Day all...


Sebulan sepertinya gw nggak update apa - apa di blog ini.
Here I am, buat cerita baru.
Kali ini gw mau cerita serunya dan sakitnya gw waktu perjalanan ke Melbourne.


Yes...

Stage 1 to 2

Kalau baca post gw sebelumnya, pasti sudah tau kalau gw memang berencana pergi ke Melbourne awal Bulan Mei. Lumayan lah, gw dapat waktu total 3 minggu nggak kerja. Tapi di Melbourne nya sih cuma 2 minggu. Cukup? Enggak lah.


ini perjalanan panjang gw di stage 1... lamaaaaaa!!
Jadi, karena gw nggak mau wasting time and money karena transit sehari di Bali, jadi gw memutuskan untuk one day travelling. Gw berangkat dari Kalimantan, tepatnya di sebuah desa yang letaknya 1 jam dari ibukota Kalimantan Timur, Samarinda. Eits, bukan, gw bukan dari desa ini, tapi karena gw kerja di salah satu perusahaan migas di desa ini. GW memutuskan untuk berangkat menggunakan transportasi kantor. Selain tanpa biaya (hi hi hi) tentu saja aman.


Dudulnya adalah, gw malamnya itu nggak makan malam, dan tidur tengah malam, sedangkan gw harus bangun jam 3 pagi, karena transport berangkat jam 5 pagi. You know lah, girl. Jadi, akhirnya, dengan muka kurang tidur, dan perut kosong, berangkatlah gw menuju Balikpapan, dimana bandara internasional di Kalimantan Timur berada. Perjalanan memakan waktu kira-kira 5 jam. Tapi, berubah menjadi lebih lama gegara gw MABUK DARAT!!!! Sesuatu yang jarang terjadi banget sama gw. Untungnya (masih untung loh, Indonesia banget kan) di dalam mobil cuma ada dua penumpang, dan flight kita berdua siang, jadi nggak buru - buru banget.


Kemabukan darat gw (bahasa apa ini?????) udah mulai kerasa saat keluar dari perbatasan desa gw dengan Samarinda. Perut gw sudah mual, tapi nggak banget. Gw pikir masih bisalah gw tahan sampai Samarinda nya. Sampai di Samarinda, gw bilang sama sama driver untuk berhenti di salah satu toilet umum, karena gw berasa harus ngeluarin isi perut deh. Sesampainya di toilet umum, nggak muntah juga gw... bete... soalnya udah mual banget. Akhirnya dilanjutin lagilah perjalanan ke bandara di Balikpapan.


Perjalanan dari Samarinda ke Balikpapan adalah perjalanan yang penuh dengan penderitaan. Jalanannya naik turun gunung, belok sana belok sini, muter sana muter sini, hoeks hoeks nggak lu. Nah itu yang bikin mual di perut gw jadi naik levelnya. Belum juga sampai setengah perjalanan, gw minta driver untuk berhenti (lagi) di toilet umum terdekat. Setelah ketemu.....


JACKPOT lah gw...
Ini gausah diceritain lah gmn gw jackpot, yang pasti isinya adalah teh anget yang gw minum tadi pagi, dan air... Cuma air, tapi lemes cuuuyyyy...


Abis itu, sisa perjalanan gw cuma bisa tidur aja. Lemes banget soalnya... walopun tidurnya tidur-tidur ayam gitu. Entah kenapa gw klo namanya perjalanan itu nggak bisa tidur. Bisa sih, kalau beneran ngantuk banget. Nah, memang rencananya adalah gw sengaja nggak tidur terlalu lama di malam hari, karena gw maunya perjalanan ke Melbourne nanti itu gw tidur di pesawat. 5 Jam perjalanan cuy!!!


Stage 2 to 3

Sesampainya di bandara (setelah mampir dulu, nungguin penumpang satunya beli bolu macan buat oleh-oleh), gw sama si penumpang ini ternyata nggak update gitu. Si Driver nanya mau diturunin dimana, kita bilang di tempat biasanya, which is tempat biasanya itu adalah pintu tengah terminal keberangkatan. Dan FYI aja, itu bandara luasnya banget - banget. Terminal keberangkatan aja ujung ke ujung nya itu antara Anyer dan Jakarta nya Vina Panduwinata (ketauan angkatan berapa kan gw). Nah, setelah diturunin di tengah - tengah terminal, yang mana ke terminal keberangkatan internasional jauh, dan sama jauhnya ke terminal keberangkatan domestik, kita bedua kaget.


Gw: "Loh???" Bengong ngeliat pintunya ditutup en gak ada yang keluar masuk.
Temen gw: "Eh? Pintunya diganti ya? Dimana ya?"


Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman a.k.a Sepinggan di Balikpapan
Kita berdua celingukan nyariin pintu buat masuk terminal, dan yang ternyata ada di ujung jauh sana, tempat driver kita tadi nyaranin untuk turun di situ. Yaudah, jalanlah kita berdua ke sana, dengan geret - geret koper. Untung aja gw cuma bawa satu koper, yang half full (berharap ntar dikasih apalah apalah gitu dari Melbourne).


Setelah masuk ke terminal, bingung lagi deh kita berdua. Mana counter check in nya yaaaaaa?????


Flight gw dari Balikpapan itu nggak ada yang langsung ke Melbourne, gw disuruh milih antara Bali atau Jakarta untuk ke Melbourne nya, jadilah akhirnya gw memilih Bali untuk ke Melbourne. Jadi, perjalanan kedua gw, adalah domestic flight dari Balikpapan ke Bali, pake Citilink. Sedangkan temen gw ini dia memang mau pulang pake Garuda Indonesia. Jadi, karena Garuda Indonesia dan Citilink adalah saudara, tempat check in nya pun deketan gitu. Tapi ya kita celingukan gitu nyariin tempat check in nya.

Ternyata tempat check in nya itu nggak berubah, adanya di ujung satunya terminal. Jadilah kita jalan berdua dari ujung ke ujung. Betapa menyebalkannya...


Balikpapan - Surabaya
Setelah check in dan lain sebagainya, akhirnya kita berdua masuk ke ruang tunggu. Eniwei, mungkin karena tanggal keberangkatan gw itu adalah tanggal merah, dan minggu itu adalah long weekend, jadi entah kenapa Citilink yang gw tumpangin ini nggak langsung ke Bali, tapi transit dulu di Surabaya. Dan gw harus menunggu 5 jam di Surabaya untuk ke Bali.


Begitu nyampe di Bandara Juanda, Surabaya, seperti biasalah ya, si pramugari ngasih tau kalau ada penumpang yang transit harus melapor ke pegawai yang ada di darat. Satu jam perjalanan dari Balikpapan dan Surabaya yang melelahkan dan melaparkan (Citilink sekarang nggak ngasih makanan, tapi jualan makanan), sampai di Juanda, maunya gw itu lapor terus cari restoran atau apalah buat makan, laper berat gegara jackpot dan memang nggak kemasukan makanan ni perut dari malem sebelumnya.


Keluar dari pesawat gw dibuat bingung lagi, satu pegawai nggak ngapa2in, cuma diem di pintu kedatangan dan cuma bilang, "Bali arah sini" sambil nunjuk ke Gate 9. Tapi pas gw ke sana, ya memang itu Citilink ke Bali, tapi bukan flight gw tapi flight lainnya. Gw tanyalah lagi kan kemana gw harus nunggu, atau paling nggak lapor deh kalau gw ini penumpang transit....
.
.
.
.
.
.
.
No one can explain!!!!!!!!!!


terminal keberangkatan domestic di Bandara Juanda
Gw dibuat muter-muter di Bandara, sampai akhirnya keluar dari terminal, dan masuk lagi ke terminal kedatangan. Sampai akhirnya gw nyerah dan datanglah gw ke meja check in Citilink, nanya dimana gw harus lapor. Eh... ternyata mereka cuma bilang, "oh nggak usah mbak, langsung aja ke ruang tunggu di lantai atas, naik aja ke tangga di sebelah sana." Sambil nunjuk satu ruangan gede, buat mereka yang mau menuju ke ruang tunggu (eniwei, gw belum pernah ke bandara ini, secara kalau ke Bali gw selalu pakai yang direct flight). Eh, ternyata balik lagi ke tempat gw datang tadi. YAELAH!!!


Tambah laper deh...
Makan? Iya dong... MAKAN IGA SAPI!!! HAHAHAHAHAHAHA...


abis makan gw pengen deh rebahan bentar, atau ngelurusin kaki gitu, secara ini masih jam 12 siang dan flight gw itu jam 6 sore... Keluarlah lagi gw dari terminal, dan gw liat ada tulisannya "HOTEL BANDARA" trus gw ikutin tu tulisan, dan berhentilah gw di IBIS HOTEL! Yaudahlah ya, buka kamar lah gw, lumayan kan 4 jam tiduran, lurusin kaki, terus lanjut perjalanan deh. Biayanya flat kok sis, buat kalian yang mau short stay di sana, maksimal 6 jam bayar cuma Rp.350.000,- kan lumayan sih buat gw yang nunggu 4 jam di bandara yang gw nggak kenal sama sekali.


Stage 3 to 4,

Surabaya - Bali
Flight gw dari Surabaya ke Denpasar itu CUMA 45 MENIT!!!!!! What a waste of time kaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaan??????!!!!!!!!!! Nyampe di Denpasar itu jam 8 malam, dan flight gw ke Melbourne itu jam 23.30, dan aturannya kalau mau international flight adalah lo harus ada di ruang tunggu paling enggak 2 jam sebelumnya. Bisalah dimengerti kalau gw itu harus ngelewatin yang namanya imigrasi dan lain sebagainya itu. Hasilnya, lari - lari lah gw dari domestic terminal  ke international terminal , dengan rok dan geret-geret koper, lagi - lagi untungnya gw cuma bawa satu koper.

Ngurah Rai Internasional Departure
Luas bandara Balikpapan, kurang luas dari bandara di Bali. Gw butuh waktu 15 menit dari terminal domestik ke internasional. Penuh dengan peluh lah pastinya sampai di gate. Mungkin petugasnya bingung kali ya, ini kenapa pembantu gembel keringetan bau matahari mau masuk ke dalam terminal. Ya iyalah, seharian gw dijalan, nggak mandi,  nggak sempet touch up, apalagi ganti baju, dan ini udah jam 8 malam. Untungnya mereka percaya waktu gw liatin tiket pesawat gw. Melengganglah gw dengan bebas ke dalam.


Nah, sebelum masuk kan harus ngelewatin scanner machine dulu tuh. Gw beserta penumpang lainnya dengan setia dong ngantri nunggu giliran buat masuk, eh dua orang INDONESIA dengan gak tau malunya nyerobot antrian gw, apa mungkin karena gw itu orang Indonesia, jadi mungkin mereka berasa, "ah sesama Indonesia ini."... Udah terlanjut manyun dong gw, eh si petugas jaganya ngeliat dong. Terus diomelin lah dua orang udik itu, disuruh ngantri lagi dari belakang. CIH, BIKIN MALU INDONESIA LO!!!! BUDAYA JELEK DIPELIHARA! Buat yang lain, jangan sampai kek gitu yes, secara orang bule itu benci banget sama orang-orang nggak sopan gitu. Bagi mereka ngantri itu tu salah satu pelajaran dasar tentang empati.


Udah dengan drama scanner machine itu, ada aja lagi deh. Gw harus jalan ke ujung terminal buat check in ke counter Garuda Indonesia nya. Yes, gw pake Garuda Indonesia ke Melbourne. Mereka lagi ada promo murah. Gw pulang pergi Denpasar - Melbourne cuma +/- 7 jutaan doank, BA-HA-GI-A... laaa laaa laaaa.... :) Di counter Garuda gw nanya nih, penumpangnya banyak apa dikit (masih orang Indonesia kok, jadi enak aja pake bahasa Indonesia). Kata Bli yang jaga, yang ikut dikit, nggak banyak. Gpp lah, gw bisa tidur dengan aman dan nyaman kalau gitu. Gw bisa tidur selonjoran gitu maksudnya. Ya pastilah itu petugas kagak ngarti... hihihi.


Udah dari check in, ke imigrasi, semuanya lancar jaya. Dan gw, seperti yang lainnya, harus melewati DUTY FREE ZONE!!! Surga belanja bagi yang demen belanja, neraka buat yang hemat budget (kek gw). Mana banyak lagi ni tokonya. Ih syebel princess, bikin laper aja, akhirnya dong makan juga gw di restoran deket gate gitu. Padahal ya ntar di pesawat juga bakalan makan juga... hahahaha... dasar tukang makan sih gw inih :p


Abis kenyang, pergilah gw ke gate Garuda di Gate 2. Pokoknya kemanapun diri lo masuk ke gate pasti ada petugas yang meriksain tas-tas lo. Yang pasti, jangan sampai bawa barang berbahan dasar air lebih dari 150ml. Gw bawa parfum gw di dalam tas nih, terus disuruh buka tas, diperiksa deh.. Ya gw bilang aja itu parfum nggak sampe 100 ml, soalnya gw pake, dan cuma setengah botol aja isinya.


Akhirnya pesawat gw berangkat juga jam 23.30. Malem cuuyyy, dan gw duduk sendiri, haseeekkk... Bisa leha - leha, dan tidur... (I wish).  Nggak bisa tidur gw, gegara setelah ngelewatin laut Indonesia, thunderstorm cuy. Turbulence nggak berhenti - berhenti. Eh, berhenti ding, tapi cuma beberapa menit doank, abis itu goyang - goyang lagi deh ini pesawat. Gitu aja sampe hampir beberapa menit. Bisa tidur? Nggak dong, ada juga tidur-tidur ayam jadinya. Tidur enggak, nggak tidur juga enggak.


Stage 4,

Melbourne Tullamarine Airport
HELLOOOO STRAYAAAA!!!!! Akhirnya nyampe juga gw di Australia, eh Melbourne. Semuanya serba informatif, jadi nggak perlu bingung harus ngapain dan gimana. APalagi, pas di pesawat sudah ada video petunjuk saat sampai di Melbourne harus kemana, nemuin siapa, dan ngapain. Jadi nggak bingung - bingung amat. Apalagi gw kan solo traveler.


Kondisi gw? Cape en ngantuk berat. Apalagi sempet mabok darat en jackpot gitu. Untung aja gw selamat sentosa menginjakkan kaki ke negeri kangguru inih. Habis itu, ya seharian gw tidur, anggap aja karena gw nggak tidur semaleman.


Nggak punya kenalan buat jemput? Nggak usah khawatir, ada sky bus yang setiap menit tersedia, dan mengantar kalian kemanapun tujuan kalian di kota.


Next,
gw akan cerita mana aja tempat di Victoria yang gw kunjungi :)

sharing is caring

You Might Also Like

0 comments

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.