Journey

Hello Straya: Melbourne, the Busy and Beautiful City Pt. 1

June 18, 2016


Good day all,


Seperti janji gw di post sebelumnya, gw mau cerita tentang liburan gw di Melbourne (ahayyy).


Cowok gw nggak tinggal di Melbourne kotanya, tinggalnya di pinggiran kota gitu, namanya Cranbourne. Walaupun pinggiran, tapi Cranbourne bukan pinggiran kota seperti di Indonesia, gw dari rumah mau ke swalayan harus naik mobil, nggak ada motor skutik (skuter metik) gitu di sana. Bisa sih naik sepeda atau jalan kaki, tapi resikonya, ya kelamaan aja, keburu kelaperan di tengah jalan. Walaupun suburb, udah modern abis lah ini kota, jalannya aja gede-gede (ketauan kan gw ini katrok bin udik), udah macam highway di Indonesia dah, jempol buat Australia.


Kesan pertama kali gw waktu menginjakkan kaki di Melbourne? Alamak, dingin beud dah ni kota!! Aseliiiiikkk... dingin, tapi segeerrrr. Yep, saat itu lagi musim gugur gitu di Melbourne. Hal pertama yang gw cari begitu nyampe adalah kopi. Walopun seger, tetep aja gw kedinginan, pengen cari yang anget gitu. Akhirnya sama cowok gw diajaklah gw ke Maccas (Mc. Donald klo kena lidah Aussie jadinya Maccas).


Hari kedua gw di Melbourne gw habiskan untuk istirahat, setelah satu hari perjalanan yang warbiyasah itu, hari ketiganya ke ulang tahun gadis kecil imut nan lucu, Mia, anak dari anaknya cowok gw. Haduuuhh... kapan lagi gitu liat baby bule, mata biru rambut pirang secara langsung... alamak cantik kali itu bayi bule.


Nah,
Hari berikutnya gw janjian ketemuan sama temen gw, Shanty, yang lagi sekolah (semangat yuk sekolah lagi) S2 nya di Melbourne Uni. Jadilah, gw dianter sama cowok gw ke pusat kota, buat ketemuan sama temen gw ini. Paginya sih ujan gitu, jadi cuaca Melbourne yang sudah dingin karena musim gugur, jadi tambah dingin. Gegayaan pake mantel, eh mantel nya kurang dingin.


note: selalu, always, sediakan syal, buat ngelindungin leher dari dinginnya cuaca Melbourne, karena nggak ada minyak kayu putih dijual bebas di Negeri ini.


Jadi, gw janjian ketemu sama Shanty saat makan siang, yaa itung-itung makan siang di kota. Untungnya apartment (ceileh, padahal kamar kos doang sih sebenarnya), Shanty nggak jauh dari pusat turis gitu. Namanya Flinder Street.


Di Melbourne, kita nggak bisa sembarangan parkir mobil. Ada beberapa tempat parkir mobil yang disediakan di sekitaran kota, tinggal pilih mau yang berapa dollar selama beberapa jam.

St. Paul Cathedral

Pintu masuk gereja dilihat dari Altar
Habis parkir mobil di tempat parkir dekat Flinder Street, kita jalan-jalan deh sebelum makan siang. Kebetulan dekat Flinder Station itu ada Gereja Katedral bagus en gede banget. Namanya St. Paul Cathedral. Katedral ini terbuka untuk umum kok, en gratis, hehehe. St. Paul Cathedral ini katanya sih buat penganut Kristen Anglican gitu. Suka deh, karena katedral itu pasti ukurannya massive, dan uniknya katedral ini berada pas di jalan sibuk gitu. depannya ada museum en Flinder Station. Seperti kebanyakan gereja di barat gitu, gereja ini selain massive, juga arsiteknya berasa gothic banget. Kaca patri dengan gambar jesus dan sahabat-sahabatnya, altar sembahyang mereka, dan tentu saja organ gede yang mengiringi ibadat mereka.


Altar gereja
Organ
Sebagai turis, kita bisa masuk ke dalam gereja ini, yang penting nggak berisik en nggak gangguin orang yang lagi berdoa di sana. Nggak tau ya kalo lagi jam-jamnya ibadah, boleh masuk juga apa enggak.



 Kita juga bisa berdoa, di gereja ini juga disediakan lilin untuk berdoa di tempat khusus seperti di atas. Gambar itu adalah peringatan berkunjungnya Paus John Paul II ke Gereja ini (kalau nggak salah). Bisa juga kok berdoa di kursi-kursi yang ada. Terserah mau gimana doanya.

Lunch at Swanston Street

Abis ke gereja, dan karena sudah waktunya makan siang, akhirnya kita ke Swanston Street di deket gereja gitu. Isinya, café-café gaul gitu. Orang maksi en ngopi di tengah gang gitu. Jadi, café-café ini adanya di dalam gang, dan abis itu, kalau mau makan bisa pilih di dalam café nya atau makan di luaran.

Turis? Banyaaaak. Pekerja en mahasiswa apa lagi. Keliatannya tempat ini destinasi favorite mereka buat makan siang gitu deh. Karena gw lagi ogah banget makan ala-ala barat, gw minta sama temen gw carikan café yang nuansanya Asia banget gitu. Akhirnya nemu deh café Asia gitu dengan menu yang lumayan besar untuk porsi gw.


Kalau diperhatikan, keliatannya orang - orang Melbourne ini nggak suka gitu kalau lama-lama ngobrol di tempat makan. Selama kita ada di café ini, udah berapa kali orang keluar masuk ganti-ganti. Abis makan, selesai, bayar, pergi. Kita mah asik ngobrol, sampe diusir sama yang punya, soalnya mereka tutup jam 3 siang.

Yes, itulah uniknya. Kebanyakan dari café di sini emang tutupnya jam 3 siang, nanggung ya? Entahlah. Udah jadi kebiasaan mereka sepertinya.


Jadi,
karena waktunya udah abis, dan matahari masih keliatan, walaupun air udah turun dikit-dikit dari langit, kita memutuskan untuk jalan-jalan ke Yarra River. Deket banget kok. Pokoknya Flinder Station jadi patokannya. Di depannya ada Swanston Street & St. Paul Cathedral, belakangnya Yarra River deh.


Yarra River

Kebetulan jalan-jalan di Yarra River ini pas banget sama ujan rintik-rintik, jadi nggak berasa capek en keringatan. Mungkin juga waktu itu lagi jam-jamnya sibuk, jadi banyak orang yang jalannya cepet-cepet, atau bisa jadi karena memang mereka jalannya cepet, hehehe.


Sidewalk at Yarra River (cowok gw rocker abis, rambut gw kalah panjang)
Apa aja yang bisa dilihat di Yarra River? Sungai lah, hahahaha... Jalannya juga bagus banget, dan mungkin karena baru masuk musim gugur, pohon-pohonnya masih ada warna hijaunya, nggak coklat seperti di tipi tipi ituuuuh...  ;P Tapi seriusan, sidewalk nya aja di aspal loh, jadi nggak kuatir jalannya kesandung karena banyak batu-batu, hehehe.


Kita bisa aja jalan terus atau nyebrang lewat jembatan yang ada. Di bawah jembatan itu ada café gitu. Kita bisa ngopi-ngopi sambil liat kapal wisata yang sesekali melintas di sana. Bisa, kita bisa ikutan sih, tapi kemaren gw enggak mau, maunya jalan-jalan aja keliling kota.

Ada yg tau nggak ini jembatan namanya apa?
Setelah nyebrang, kita bisa liat banyak gedung-gedung tinggi di seberangnya. Apartment, kantor-kantor, dll. Jalan kaki di kota ini itu nyaman dan aman deh. Soalnya jalannya pejalan kaki friendly banget. Banyak pohon, terus lebar-lebar, nggak perlu kuatir disamber motor, mobil, apalagi busway, hahaha. Ada satu spot yang banyak banget turis poto-poto, latar belakangnya sungai Yarra sama gedung-gedung gitu. Buat yang mau poto sih nggak masalah, poto aja sampe puas.


Laper? Haus?
Nggak perlu khawatir, karena di sebelah sini itu banyak banget café, apalagi deket sama Crown Cassino. Ini tempat terkenal banget deh di Melbourne. Kalau mau main ke sini silahkan saja, kenapa enggak, tapi gw sih enggak (lagi), sekali lagi karena gw maunya jalan-jalan menikmati jalan di Melbourne. Karena udaranya dingin, kek nya butuh gitu yang anget-anget, mampirlah kita ke Baci Restaurant, yang ternyata bagian dari Crown Cassino. Capucinno nya enak, tapi pelayannya.... "meh".
Baci Restaurant near Yarra River
Ngopi udah, keliling Yara udah... Ngapain lagi ya???
Let's see Melbourne from the sky!!!!

Eureka Skydeck Tower



Tempatnya deket kok sama Sungai Yarra
Eureka Skydeck ini ada di daerah Southbank. Towernya sih isinya apartment gitu. Keknya asik juga tuh tinggal di tower tertinggi di Melbourne ya. Hehehe. Harganya sih A$20 atau sekitar Rp200.000 lumayan lah ya mahalnya. Hehehe... Tapi, untuk pengalaman pertama, kenapa enggak, hehehe. Ada harga mahasiswa kok, jadi tenang aja buat yang mahasiswa di Melbourne.
Tiket menuju langit.
Sampai di atas, kita bisa liat Melbourne dari langit!!!! Apalagi waktu itu senja menjelang malam, jadi udah mulai keliatan beberapa gedung mulai nyalain lampu, dan begitu malam, kita bisa liat lampu-lampu nyala dipenjuru Melbourne, bahkan bisa lihat laut.


Ps. Kalau kamu mahasiswa yang lagi belajar di Melbourne, kamu bisa dapet diskon harga mahasiswa loh. Mahasiswa friendly banget yes ini kota :D
Melbourne waktu petang dari SkyDeck


Melbourne di malam hari dari SkyDeck


Kita bisa juga sih ngeliat Melbourne langsung dari luar, karena ada satu tempat gitu, kita bisa keluar, menikmati kencangnya angin musim gugur di Melbourne, atau bisa masuk ke "The Edge". The Edge ini semacam kotak dari kaca yang bisa pop up keluar dari gedung, terus kita bisa liat Melbourne dari langit tanpa halangan apapun. Ngeri ngeri sedap pokoknya.
"gambar diambil dari google"
Memacu adrenalin lah ini pokoknya. Sayangnya kalau mau masuk ke The Edge ini kita harus bayar lagi, en nggakboleh poto-poto sendiri, jadi harus dipotoin gitu sama mereka, baru kita ambil potonya di receptionist dan bayar.... Karena hal inilah yang akhirnya gw jadi ogah masuk, hahahaha... Pemburu wisata gratisan memang gw (alasan).


Habis puas gw di SkyDeck, belum puas juga dong di Melbourne nya, terus mau lihat sisi lain dari Melbourne dari langit? Ada lagi... namanya Melbourne Star.


Melbourne Star Observation Wheel

Aselik, senang-senang banget gw di kota. Hahahaha...
Abis ngeliat dari SkyDeck, gw belum puas, dan akhirnya kami memutuskan untuk pergi ke Melbourne Star. Apa itu Melbourne Star? Kalau pernah liat London Eye... NAH!!! Mirip banget dah, bedanya satu di London, satu di Melbourne.

Gambar dari: www.tripadvisor.com

Untuk ke Melbourne Star, alamatnya ada di Waterfront Way, deket sama Ettihad Stadium. Lumayan sih, kira-kira 30 menitan dari SkyDeck. Belum macetnya juga sih...

Sayangnya harga tiket untuk Melbourne Star ini lumayan mahal deh, A$35 atau sekitar Rp350.000,-. Untuk ukuran orang Aussie yang biasa-biasa aja juga masih mahal itu. Ada juga harga mahasiswa, walaupun ada harga mahasiswa, tetep aja jatuhnya mahal. Temen gw nggak jadi naik gegara mahal banget. Katanya mending duitnya buat beli makanan, maklum mahasiswa rantau.
Beli tiket dapat brosur + voucher diskon makan eskrim (udah lecek brosurnya, kelamaan disimpen di tas)
Menurut brosurnya, cuma ada empat observation wheel di dunia. Selain di Melbourne, ada di London, Las Vegas dan HongKong. Dan nggak seperti bianglala biasa yang kabinnya setengah terbuka dan muat dua orang doang, Melbourne Star ini kabinnya tertutup dan full AC. Di dalamnya bisa muat sampai 10-an orang kali ya. Total kabinnya ada 21 kabin dan bisa muat sampai 420 orang. Jalannya nggak cepet-cepet banget, bahkan bisa dibilang nggak kerasa kalau itu kabin gerak. Taunya tiba-tiba bisa liat kota dari atas aja... greget banget ya,.. hahaha.


Kita juga nggak bakalan bingung ini arah mana, dan apa aja yang kita liat. Karena di dalam kabin, kita bisa dengar panduan mengenai apa yang kita lihat, dari utara, selatan, timur, barat, sampai tenggara juga dikasih tau. Terkadang kabinnya berhenti untuk sekedar menunjukkan apa yang kita lihat.

Total muternya sih kira-kira 30 menit, dan kita bisa lihat seluruh Melbourne dari sisi yang berbeda. Apalagi pas Malam...

Oiya, di brosurnya kita bisa liat map apa aja yang bisa kita lihat dari Melbourne Star, en map wisata di Melbourne. Lumayanlah, jadi punya referensi mau kemana aja di Victoria.

....to be continued (halah)












sharing is caring

You Might Also Like

2 comments

  1. Wuiii seru banget perjalanannya mba. Sayang foto bayi mungilnya belum ada. Kan penasaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hallo Mbak Acha, salam kenal, terima kasih sudah mampir ke sini
      Kapan-kapan kalau ada kesempatan bisaloh jalan-jalan ke Melbourne. Nggak nyesel deh Mbak.

      Wah bayi mungilnya siapa nih? Saya? Belum Mbak, belum program. Masih mau "menaklukan" Australia dulu, hihihi...
      Kalau Baby Mia nya, ntar kapan-kapan deh dibikin cerita tentang dia, hehehe^^

      Delete

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.