food

Ini Kreasi Indomieku,Kamu?

January 15, 2017


Sebagai penggemar makanan ini dari kecil, gw tuh suka banget bikin indomie dengan berbagai macam cara. Nyoba bikin indomie goreng ala gerobak mie jawa, pernah, bikin indomie goreng yang super ribet, pernah, bikin indomie rebus ala-ala ramen Jepang, pernah, bikin martabak mie, pernah, bikin sosis mie, pernah. Pokoknya hampir pernah semua.

Dari jenis indomie instant yang ada, untuk indomie goreng, nggak ada yang bias ngalahin demennya gw sama indomie goreng pedes. Yaaah, mentok-mentoknya juga indomie goreng biasa. Di Indonesia, udah banyak banget jenis indomie goreng, dari indomie goreng rasa rendang, indomie goreng cabe ijo, indomie goreng sate, indomie goreng iga penyet, sampe produk indomie goreng rasa kuah yang baru-baru ini dikeluarin, yaitu indomie goreng rasa soto dan indomie goreng rasa ayam bawang. Terus ada lagi indomie goreng kriuk. Sudah dong, sudah pernah gw rasain semua, dan tetep aja, indomie goreng original tetap yang paling gw suka, apalagi indomie goreng pedas.

Kalau untuk indomie kuah, di Indonesia udah banyak banget, dan masing-masing daerah punya indomie goreng kuah khas daerahnya masing-masing, atau yang disebut indomie selera nusantara. Ada banyak banget nih varian untuk indomie kuah. Tapi yang paling gw suka itu indomie kuah kari ayam. Apalagi kalau waktu masaknya dikasih sawi, bawang putih di geprek, plus dikasih telur waktu ngerebusnya. Waktu mau disajikan dikasih bawang goreng, duh, mantep deh. Untuk selera nusantara, gw yang lima tahun ini domisilinya di Kalimantan, mengikuti penempatan kerjaan, gw udah nemu dan ngerasain yang namanya Indomie Coto Makassar (rada ambigu juga sih, soalnya Makassar itu di Sulawesi, tapi gak apa-apa, karena banyak banget orang Makassar di tempat gw, jadi wajar kali ya ada Indomie goreng rasa Coto Makassar), dan ada juga Indomie Soto Banjar & Indomie Soto Banjar Jeruk Limau.

Tahun 2003 sampai 2012 gw tinggal di Jogja, pastilah sempat mengecap yang namanya hidup sebagai anak kos. Oh yap, di jaman itu, banyak sekali warung-warung burjo yang bertebaran, dan buka 24 jam di hampir setiap sudut kota Jogja. Kalau sebelum jaman 2000-an mungkin banyak banget yang namanya lesehan, dan angkringan, kalau 2000-an, ditambah lagi dengan warung burjo. Penyelamat anak kos banget deh. Selain jual indomie, juga jual burjo (bubur kacang ijo), dan juga gorengan, dengan harga yang amat sangat bersahabat dengan kantong anak kos di tanggal-tanggal tua.

Oh iya, di dekat kantor gw, ada warung juga yang biasa menjual indomie juga (walaupun nggak cuma jualan indomie aja) dan menjadi warung favorite orang kantor. Orang kantor sih suka menyebutnya Warung Bude, kalau kata Bos gw Bude Bar & Resto. Ya deh, terserah mau Bos aja. Entah kenapa, indomie yang selalu dimasak sama Bude dan mamang burjo ini enak banget, dan selalu aja, kalau pengen buat di rumah, rasanya nggak sama.

Nah, nggak kaget lagi dong kalau Indomie itu sudah mendunia, bahkan sudah sampai Afrika segala. Jadi nggak heran-heran banget kalau nemu Indomie di Melbourne. Dan kebetulan banget Mas Bojo itu suka banget sama Indomie goreng. "there's nothing wrong with Indomie goreng." Kata Mas Bojo. Jadi, kalau gw lagi nggak pengen makan makanan sana, tinggal cari Indomie deh. Senengnya lagi, Mas Bojo itu biasa sedia satu kardus indomie goreng. Hahaha... Kita adalah Indomie freak #tsadeeeeeees.

Pernah satu hari, gw dan Mas Bojo cuma makan indomie goreng. Sarapan Indomie, makan siang juga indomie. Kita gantian gitu masaknya. Waktu sarapan Mas Bojo yang buat, makan siangnya gw yang buat. Tentu saja dengan kreasi sesuka kita. Yang pastinya rasanya pasti enak. Seperti kata Mas Bojo "There's nothing wrong with Indomie goreng." Yes, Mas Bojo paling suka makan indomie goreng. Beberapa kali makan malam cuma pakai Indomie goreng. Selain enak, juga cepat.

Ini adalah beberapa kreasi Indomie gw, goreng dan kuah.
indomie goreng ini kreasi Mas Bojo, signature nya dia pake telur setengah matang, bawang goreng & bayam segar
Ini indomie goreng yang gw buatwaktu makan siang sama Mas Bojo. Karena sisa telurnya cuma satu, dibuat dadar terus dipotong-potong deh. Ditaburin daun sop , bawang goreng & bubuk cabe. Ngerebusnya bareng kecambah. 
indomie goreng ini gw buat pake sawi. Terus gw tambahin sosis goreng & telur mata sapi yang mateng banget. Karena gw lebih senang telur mata sapi matang
Terkadang gw juga nambah ayam goreng
Dibandingkan mie goreng, kesukaan gw sama mie rebus itu kadang-kadang aja. Tergantung cuaca ataupun keinginan. Kalau untuk mie rebus, gw lebih senang pakai telur rebus atau poach egg.

Di sini gw nambahin tempe goreng & timun, jadi rasanya lebih segar setelah ditambah mentimun

Atau mie rebusnya cuma gw kasih sawi & telur rebus. Enak juga.
Mas Bojo said this one is beautifully made... LOL
Terkadang yang jadi dilema kalau makan indomie itu, makan satu bungkus kurang, makan dua kebanyakan. Jadi kalau gw, gw siasatin dengan menambahkan banyak sayur, ataupun telur. Telurnya mau di goreng, di rebus, atau dicampur sama indomie nya, tetep enak kok. Nah... Kalau kalian, sukanya indomie rasa apa? Terus lebih suka dikreasikan seperti apa? Komen yaaaa :)

sharing is caring

You Might Also Like

0 comments

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.