Journey

Bangkok.. here we comeee

March 25, 2009

CLICK HERE FOR ENGLISH VERSION

12 Maret 2009... pagi hari yg panas di Bangkok

Setelah bermalam, dan 12 jam lebih berada di kereta, akhirnya sampai juga kami di Bangkok. Di stasiun kereta Bangkok kami disambut oleh gambar raja Thailand yang sangat besar di tengah2 pintu kedatangan. Em.. jadi ingat kata tour guide kami yang bilang kalau di Thailand rajanya lagi sakit keras, jadi terpampang banyak sekali gambar-gambarnya di seluruh sudut kota Bangkok. Padahal kalau gak salah di Hat Yai kemarin aku jarang banget nemuin gambar raja Thailand di sana. Di Bangkok, malah disambut photo raja yang besar banget.

Setelah semua anggota turun dari kereta, kami kemudian keluar menuju ruang tunggu, dan lagi-lagi kami disambut oleh gambar besar raja Thailand. Di sana memang banyak dijumpai backpacker-backpacker dari luar Asia yang juga sedang menunggu kereta ataupun baru turun dari kereta. Tapi ya itu, gak sebanyak kami yang hampir 40 orang. Wahahaha...

Setelah semua urusan selesai, kami kemudian keluar dari stasiun kereta yang memang besar itu. Menunggu bus kota yang akan menjemput kami menuju guess house. Fyuuh... dalam bayanganku aku sudah membayangkan kasur yang empuk dan kamar yang dingin karena AC, soalnya udara di Bangkok panassss menyengat, seperti di Hat Yai. Tapi, karena udaranya juga bikin ngantuk, makanya waktu naik bus, angin yg semilir juga berhembus, jadi sempet tidur-tidur ayam gitu, walaupun dengan begitu banyaknya penumpang di dalamnya, dan dengan suara2 yg ribut2 dari kelompok kami... hehehehe... tidur jalan terussss....

Setelah hampir setengah jam, akhirnya sampai juga kami di guess house. Walaupun tempatnya nyempil, dan mesti jalan agak jauh untuk masuk ke dalamnya, namun sepanjang perjalanan kita merasa sejuk, soalnya dilindungi sama ribuan pohon yang rindang sepanjang perjalanan mblasuk itu, soalnya tempat kita menginap itu jalannya pas dibelakang musium nasional Thailand, yang banyak banget pohon rindangnya. Selain itu, tempat kita menginap memang kompleks turis, jadi banyak banget turis yang datang ke sana.

Tepat pukul 10 pagi, akhirnya kita semua bisa masuk ke kamar masing-masing. Parahnya, setiap kamar diisi oleh empat orang. Begitu kita lihat kamarnya... emang cozy sih, emang sejuk sih, emang bersih sih, tapi...
karena kita berempat, jadinya sempit... tidurnya pun tidur sarden, soalnya single bed dan sempit banget kamarnya. Hehehehe... makanya jadi tidurnya kayak sarden...
Setelah mandi dan beberes, ketua kelompok mengetuk pintu kamar dan mengatakan apakah ada yg mau pergi ke kedutaan besar? Bisa ditebak aku jelas nggak mau panas2 dan capek2 lagi ke sana. Secara aku dah ngantuk banget dan capek, jadinya aku gak ikut. Morina pun sama, dia mah ngikut aku aja maunya apa... hahahahahaaa....

Setelah puas tidur siang dan makan siang dengan sandwich ala amerika, aku ngajak morina jalan-jalan keliling sekitar guess house. Kita jadi nemu banyak banget hal-hal yang menarik. Seperti benteng pertahanan Thailand, di deket taman yg bisa ngeliat di sungai Cho Praya. Memang sih cuacanya panas, tapi anginnya kuenceng banget. Jadi walaupun kepanasan, ya tetep aja kena angin sepoi-sepoi, jadi ya panas-panas sejuk. Keliling-keliling jalanan itu juga dah puas kok. Terus kita nemu ada kuil yg bertuliskan "siapa (lupa namanya) sedang memilin rambutnya" --> ini kalau diartikan ke bahasa Indonesia loh. Hehehe... Sayang kita gak sempet ngambil photonya, soalnya tiba2 didatengin orang setempat dan menanyakan kami berdua dalam bahasa Thai (what the...), lalu dia sadar kalau kita berdua gak bisa bahasa Thailand, lalu bertanya dalam bahasa inggris yg kita sendiri pun gak ngerti... Inggris Thailand. Pada akhirnya setelah kita berusaha memahami maksudnya baru deh kita ngerti kalau dia itu nanyain sesuatu ke kita. Kira-kira ngemengnya gini :

Cewe Thailand : "Maaf, permisi, kalian mau kemana ya (Thai language)"
Kita berdua : "Hah...????" (Kebingungan sama pertanyaan yg gak tau artinya itu).
Cewe Thailand : "Kalian berdua mau ke mana? (Masih pake bahasa Thailand)."
Kita berdua : (Liat-liatan).
Aku :"sori deh kite2 gak ngmg bahasa Thailand(pake bahasa inggris)"
-selanjutnya ini diartikan pake bahasa Indonesia, biar lebih mudah-
Cewe Thailand :" Oh gw pikir orang Thailand, soalnya muka si embak mirip banget sama orang Thailand." (Sambil ngeliat ke aku).
Aku : (dalam hati) "buset dah... Be te." (terus cemberut dikit)
Morina : "ihihihihihihiii...." (ngikik gak jelas).
Cewe Thailand : "Kalian mau kemana?"
Aku : "Enggak, kita cuma mau jalan-jalan aja disekitar sini."
Cewe Thailand : "Oohh...."
Morina : "Eh mbak, tau gak di deket sini tempat wisatanya dimana aja ya?"
Cewe Thailand : "Oh, kalau disini sih nggak begitu banyak mbak. Tapi kalau mau lihat kuil yang bagus di seberang sungai itu ada... bagus banget." (Dengan bahasa inggris yg pas-pasan dan usaha kita mengartikan bahasa inggrisnya).
Morina : "Di mana tuh tempatnya?"
Cewe Thailand : "Kalau mau kalian harus nyebrang sungai Cho Praya-nya, habis itu nanti ada yg nganter ke kuilnya."
Morina : "Oh gitu..."
Cewe Thailand : "Iya, naik tuk tuk aja, nanti diantar pakai tuk tuk aja, murah kok cuma sekitar 100 bath aja..."
Kita berdua : (nggak sempet ngomong apa-apa, soalnya sudah dipanggilin supir tuk tuk kenalannya).
Cewe Thailand : "Nanti dia yg ngantar kalian ke sana, pokoknya kalian gak rugi deh pergi ke sana. Bagus banget kok tempatnya. Gue pernah ke sana nih, pokoknya bagus banget, gak nyesel deh kalian klo pergi ke sana. Nanti dia yg nganter."
Kita bedua : Diam tanpa kata....
Supir Tuk Tuk : (ngomong ke Cewe Thailand pake bahasa Thailand) kira-kira ngomongnya gini : "'nape neng? ade yg mau make tuk tuk ane ye?"
Cewe Thailand :"Iye bang, nih cewe turis bedua, katanya mau liat kuil yg diseberang sono no. anterin ye."
Supir Tuk Tuk :"Beres dah... ntar kita bagi dua ya komisinya?"
Cewe Thailand :"beres dah bang, lu anter aje ni dua cewe."
Kita Berdua : (cuma bisa liat-liatan)
Supir Tuk Tuk : "Eh neng, abang anter deh ke tempat yg ngasih harga murah buat tiket ke sana. Tapi eneng jangan pergi ke tempat ini (sambil nulis sesuatu di peta yg aku beli tadi siang di resepsionis hotel yg jutek abis), soalnya dia kasih harga mahal neng. 3.000 bath. Mahal kan??"
Morina : "Iya bang, mahal banget."
Supir Tuk Tuk : " Makanya ntar ane anter deh ke tempat yg lebih murah. Cuma 800 bath per orang."
Aku : (dalam hati) "Buset dah per orang 800 bath, mahal amat."
Morina : "Oh ya ya ya...."
Aku : "Ni anak ngerti apa dudul sih, kok manggut2?" (masih dalam hati nih ngomongnya).
Supir Tuk Tuk : "Yuk neng ane anter ke tempatnya."
Morina : "Iya iya... bayarnya berapa nih kalo naik tuk tuk?"
Supir Tuk Tuk : "Udah ane kasih murah dah, 100 bath, jadi berdua 50-50."
Morina : "Yawda, yuk." (Sambil narik tangan aku)

Setelah dianter naik tuk tuk ke pinggiran sungai Cho Praya, dan bayar masing2 50 bath, kita dianter ke tempat yg jual tiket. Ternyata oh ternyata itu calo... bener kan aku bilang. Harganya gak masuk akal, 800 bath. Mana si Morina iya iya aja lagi.
Setelah Morina sadar bahwa 800 bath itu mahal dan dia kaget, dia mencari-cari alasan untuk gak jadi naik kapal dan pergi ke seberang Cho Praya. Akhirnya dengan kelitan-kelitan, keluar juga kita dari kungkungan penipu-penipu Thailand itu.

Sebelumnya, kita sempet mengunjungi museum seni Thailand. Untungnya masuknya itu gratis, alias gak bayar. Di museum ini kita bisa liat-liat seni-seni orang Thailand. Dari seni yang dibuat jaman si raja masih muda, terus liat patung-patung raja dan permaisuri, juga liat seni-seni kontemporer Thailand, patung maupun lukisan. Seru deh pokoknya. Sayangnya dilarang ambil gambar siiih. Makanya gak bisa mamerin gambarnya di sini.

Habis itu, kita mau masuk museum nasional Thailand. Sayangnya beberapa bangunan disana itu under construction, dan lebih sialnya, pas kita ke sana, museum dah tutup. Jadi kita gak bisa masuk ke dalam. Lagian juga masuknya mblasuk-mblasuk pun, bingung mau masuk dari arah mana. Tapi yang jelas museum itu besar banget, juga luas banget. Walaupun beberapa sisinya lagi diperbaikin. Akhirnya aku sama Morina berjanji akan kembali besok dan lebih pagi.

Makanya, akhirnya kita pulang ke guess house. Sampe disana temen2 pada belum pulang. Yah akhirnya kita ke warnet sana. Chatt... mumpung ada waktu, sama nge-up date plurk n facebook. Setelah ini aku terus mikir. Ternyata aku sudah addicted sama internet. Soalnya beberapa hari ini aku bingung banget gak ngupdate plurk sama facebook ku. Bener deh, di Plurk karmaku terjun bebassss.... gara-gara hampir seminggu gak di-up date.

Setelah puas nge plurk sama fb-an, aku terus pulang ke guess house sama Morina. Disana ada Febri, aku lupa kasih tau kalau Febri itu ditinggal pergi ke KBRI, soalnya mandinya lama. Jadi dia ditinggal. Terus pas kita jalan-jalan berdua tadi dia kita tinggal soalnya emang dia mandinya lamaaaaaaaaaaa banget. Sampai di sana dia langsung nanya habis dari mana, nemu apa aja. Bis cerita-cerita panjang lebar, terus kita ngajakin makan malam sama jalan-jalan malam. Akhirnya setelah sedikit beristirahat, kita bertiga cari makan deh di depan guess house. Menu malam ini adalah TOM YAM... it's a must, Bangkok gitu loh. Jadi aku dan Morina memesan TOM YAM tapi dengan isi yg beda. Aku isinya ayam dan morina sayur sayuran. Heheheheee...

Saat makan malam, kita ketemu dengan beberapa teman-teman yg tadi pergi ke KBRI. Setelah itu kita ngobrol deh di tempat makan. Dari obrolan itu kita baru tahu ternyata kita besok pagi sudah akan kembali ke Hat Yai... OMG, ternyata hanya beberapa jam aja kita di Bangkok. Mana belum beli oleh-oleh lagi... AARRRGGGHHH MAY DAY MAY DAY....

Makanya setelah itu dan temen2 ku segera mengalihkan rencana untuk pergi ke night bazaar untuk beli oleh-oleh. Setelah makan malam yg cepet kami segera berangkat ke Siam Night Bazar naik tuk tuk lagi. Yosh...

Setelah sampai di night bazzar, ternyata kami lupa untuk menukar duit dollar amerika kami. Jadi deh kami pergi ke money changer. Untung aja yg jaga bisa bahasa inggris, jadi gak begitu sulit untuk berkomunikasi dengan mereka yang ada disana. Hee... ternyata penjualnya pun bisa bahasa inggris, dan juga ramah-ramah. Setelah dipikir-pikir ternyata karena memang yg belanja disana memang kebanyakan turis, dan sepertinya memang turis semua deh yang belanja disana. Habistu kita misah hunting barang oleh-oleh. Yang pasti bel gantungan kunci sama kaus.. wakakakakak.... Aku beli gantungan kunci dengan harga 100 bath, kalo dirupiahin kira-kira harganya sekitar 30ribuan, sudah dapet 6 gantungan kunci. Jadi satu biji gantungan kunci harganya 5ribuan. Setelah itu hunting kaus dung, biar keliatan kalo mmg dari Thailand. Jadi deh kita nemu kaus dengan harga 95 bath perbiji, klo dirupiahin jadi... 28,5 ribu per biji. Murah kaaannn... jadi beli deh banyak-banyak. Habis itu... ngeliat ada stall yg njual baju gothic, my fave part of this place. Setelah liat-liat dan tawar menawar, jadi deh beli baju gothic tapi imut, dengan harga 1.000 bath, berapa tuh.. emmm sekitar 300.000, hoeee... mahal juga sodara-sodara. Dan kejadian lagi, yg jual nawarin aku pake bahasa Thailand. OMG how many times that i must tell all this people that i am not Thai!!! Setelah aku jelasin kalau aku bukan orang Thai, baru deh mereka ngerti dan mengajak aku ngmg Inggris, Thank God. Bis tu kita lil chit chat, dan dari mereka aku tau untuk kedua kalinya kalau memang muka aku itu muka orang Thailand, tapi muka orang Thailand yg cantik... heheheh, ada bagusnya juga ya mukaku itu, walaupun mirip orang Thailand, tapi mukanya termasuk pretty buat orang Thailand, wakakakakak. Habis itu hunting buat yg laennya. Setelah selesai, kita jalan2 deh ditempat itu yang emang gede banget tempatnya. Plus photo-photo dong kita ke sana. Hehehe... Setelah puas belanja, jalan-jalan, dan photo-photo, pulang dong kita naik tuk tuk. Selama di Thai emang kita naiknya Tuk Tuk mlulu, kayaknya demen naik tuk tuk tuh si Morin. Sudah itu kita tersesat lagi. Supir tuk tuknya parah, sudah gak ngerti bahasa inggris, gak tau pula jalan yg kita maksud, kesesat deh, muter muter di situ situ aja... humpfh....

Oh iya... aku belum cerita
Waktu siangnya aku cari map di bawah, ketemu sama bule Finland. Nyapa deh dia, aku bales aja. Eh ngajak ketemuan lagi dengan alasan kalo aku itu bahasa inggrisnya lebih jago dibandingkan dengan org2 sini. Iya lah gue orang Indonesia kok, bukan orang Thailand!!!! Dah ah sampe situ aja ceritanya, agak males nyeritain dia. Be te...

udah deh...
Tidur istirahat, soalnya besok pagi harus check out jam 9 pagi.
Hmmm...
Apa lagi yg menunggu di perjalanan pulang yaaa???
we'll see then...

sharing is caring

You Might Also Like

0 comments

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.