food

Trying Samyang Hot Spicy Noodle, in Australia

December 19, 2016


Sebagai penggemar mie, sepertinya nggak afdol gitu kalau gw nggak ikutan nyobain mie Korea yang lagi hits di Indonesia ini.Yes! Betul sekali SAMYANG HOT SPICY NOODLE. Gw sih sudah lama banget pengen ngerasain mie instant ini. KATANYA pedesnya banget. Sebagai penggemar mie dan penggemar makanan pedas, gw berhasrat sekali ngerasain mie ini.

TAPI...
Harga mie instant ini super mahal. Kalau dibandingin sama Indomie, bahkan bakmi mewah aja, mahal banget. Jadi, sewaktu di Indonesia gw itu uring-uringan karena pengen banget nyobain mie ini, tapi eneg sama harga satu bungkus (isi lima) plus ongkir nya. Jumlah harganya bisa bikin DP Kyle Lip Kit.

Malahan, gw dapet mie instant ini waktu gw di Melbourne. Waktu itu gw mau bikinin Mas Bojo rendang, tapi lupa beli bumbu rendangnya. Jadilah kita pergi ke (yang katanya Mas Bojo) Indonesian Shop, yang letaknya deket sama Philipine Shop. Kalau dari namanya sih memang keliatannya Indonesia Shop gitu. "Indah Shop". Negara mana lagi yang berani kasih nama "Indah" di tokonya selain Indonesia, hehe...

Masuk ke sana.... NGGAK CUMA INDONESIA THINGS yang ada di sana, Malaysia, Philipin, bahkan sampai India ada semua di sana. Bumbu Rendang nya aja sampe ada tiga pilihan, Indonesia, Malaysia, dan India. Gw sih kekeuh ya cari yang Indonesia. Yah, malah curhat yang lain. Tenang, untuk yang ini, akan ada cerita lainnya.

Jadi, toko ini tuh gede banget. Ya dimaklumi aja, soalnya ada berbagai macam jenis barang Asia yang dijual di tempat ini. Sampailah gw di lorong mie. BUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAANYAK banget deh jenis-jenis mie yang dijual di tempat ini. Tentunya ada juga yang namanya Indomie. Cari, cari, cari, eh nemu dong si Samyang ini. Senyum lebar dong gw, pas tau harganya cuma AU$7 (Rp. 70.000)  per 5 bungkus. Yang artinya harganya jauh lebih murah daripada di tempat gw.
AU$7 for 5 pieces... love it
Banyak yang bilang, "harganya nggak begitu mahal kok dibandingin di Indonesia", atau "harganya itu standard segitu:. Ehm, standard nya di Indonesia bagian mana? Di Indonesia, gw nggak tinggal di Jakarta, ataupun tinggal di pulau jawa. Samyang ini nggak di jual di toko fisik. Jadi gw harus pesen secara online dulu. Dan ongkos kirim ke tempat gw aja sudah Rp.50.000sendiri. Jadi, menurut gw, dengan harga AU$7 itu sudah sangat murah.

Besok paginya, Mas Bojo nawarin sarapan pake ni mie. Tanpa mikir lagi gw iya-in. Setelah jadi, malah mikir gw, ini kalau pedes banget gimana ya? Mana sarapan pula. Akhirnya gw minta ditambahin sedikit keju. Padahal belum gw rasain itu mie nya, nggak tau pedes nya gimana. Akhirnya dengan segelas kopi panas, dan ditemenin sama Mas Bojo yang juga penasaran, gw makan deh Samyangnya.
Hot Chicken Flavor...
Pedas?
Iya pedas. Banget? Yaaahh... Buat yang nggak suka masakan pedas, ini pedas banget. Tapi sebagai orang Indonesia keturunan Jawa yang demen banget sama sambel, ini pedasnya biasa aja. Nggak pedas-pedas banget. Ini waktu itu gw rasain tanpa keju. Jadi agak nyesel gitu ngasih keju di mie nya.
For them who are not able to eat really spicy food, top it with cheese, as one of the alternative. And it the taste is not change
Abis pedes ada rasa apa lagi?
Nah itu... Biasanya kalau makan makanan pedas, memang yang pertama kita rasain itu adalah rasa pedasnya, tapi pelan-pelan kita bisa rasain rasa lainnya. Buat penggemar pedas pasti udah tau banget kan gimana makanan pedas bereaksi. Jadi setelah dua kali suap, gw berharap bisa rasain rasa lain bawaan dari mie ini. Dan ternyata,cuma ada rasa pedas dan.... pait. Yes, pait. Gw nggak ngerasain rasa bumbu seperti di Indomie, ataupun di mie Ramyun. Cuma pedas dan pait. Agak sedikit kecewa sih, tapi ketolong sama rasa pedasnya.

Buat kalian yang pengen menikmati rasa, mungkin mie ini kurang cocok ya. Tapi kalau buat mainan challenge sama temen-temen kalian, dan bukan penggemar masakan dan makanan pedas, makanan ini bisa jadi alternative. Kalau ditanya mau beli lagi nggak? Mau aja sih, soalnya jarang banget ada mie yang pedasnya di atas rata-rata. Selain itu, mie nya juga gede-gede dan kenyal banget. Karena mie nya yang gede itu, waktu merebusnya juga lebih lama dibandingkan dengan Indomie. Sekitar 5-7 menit untuk bikin mie nya kenyal.

Buat yang memang suka sama mie ini, dan masih nggak tahan sama pedesnya, tips gw adalah dengan menambahkan parutan keju di atas mie yang sudah jadi. Atau sediain aja segelas susu di samping mie nya. Bisa juga di tambah dengan telur ceplok, ataupun sosis, jadi rasa pedasnya sedikit lebih teredam.

Oh iya, ini cuma pendapat pribadi gw ya, Pendapat gw ini nggak mewakilkan keseluruhan orang yang sudah nyobain mie ini. Walaupun cuma kerasa rasa pedas dan pait, tapi gw nggak masalah kalau suatu saat pengen nyobain lagi. Mungkin lain kali gw campur dengan rumput laut, biar ada rasanya dikit.

sharing is caring

You Might Also Like

2 comments

  1. Ini mie bikin bibir seksi menurutku. Jadi merah-merah gimana gitu. Hihi.. Dan memang bukan buat dinikmati sepertinya. Saya ngerasanya pedes + ada rasa ayam yang tipiiiiis banget. Pernah makan ini buat sarapan, dan belum makan apa-apa sebelumnya, maag kumat dong..
    Hati-hati aja yang lambungnya sensitive kali ya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya, bumbunya merah banget ya. Hehe... ada rasa ayamnya ya? Klo ak malah ngerasainnya pait, dibandingkan bakmi mewah atau real meat (tetep indomie is the best). Haa, sama ak pas makan ini pas buat sarapan, 15 menit setelah bangun tidur, dibikinin beginian... di mulut sih gak panas, di perut jadi panas banget, hahahaha...

      iya bener, buat yg lambungnya sensitif perlu dipertimbangkan lagi makan mie ini.

      Delete

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.