food

Resep : Gudeg Jogja

July 30, 2018




CLICK HERE FOR ENGLISH VERSION

Jogja,

Siapa pernah ke kota ini? Semuanya terasa ikonik ya. Dari setiap langkah yang dijejakan di kota ini, semuanya selalu meninggalkan cerita. Mulai dari sesuatu yang tradisional, sampai instagramable.

Tinggal sepuluh tahunan di kota ini (mlipir dikit lah ke Sleman) meninggalkan banyak banget kenangan di gw. Mulai dari perjuangan meraih gelar sarjana, sampai meraih cinta #eeaaakkkkk!!!

Mulai dari anak yang paling culun di kelompok agata (anak gaul Jakarta), sampai jadi kura-kura (kuliah rapat - kuliah rapat) di kampus. Mulai dari cuma kenal Malioboro sampai kenal setiap sudut wisata di sana. Mulai ogah makan nasi kucing, sampai akhirnya maksa yang mau ke Jogja HARUS makan nasi kucing. 

Terakhir kali ke Jogja, memang banyak banget perubahannya. Nggak seperti jaman dulu dimana naik motor bisa sampe malem dan aman-aman aja. Walaupun sudah banyak motor (waktu itu) tapi nggak semacet sekarang. Mulai banyak cafe-cafe baik nasional maupun internasional bertebaran. 

Walaupun secara fisik udah nggak tinggal di Jogja lagi semenjak enam tahun yang lalu, tapi tetep aja kekeuh KTP nggak mau berubah, harus tetep KTP Jogja.

Ngomong-ngomong tentang sesuatu yang ikonik, tentu aja kuliner Jogja yang satu ini juga ikonik dong ya. Gudeg. 


Nah, gw sekarang mencoba bikin makanan ikonik ini. 

Agak deg-degan juga sih. Karena masaknya lama, dan in one point, gw sempet mikir "waduh gagal nih."

Bayangin aja, udah masak lama, terus gagal. Kan sedih. Hehehe.

Selain itu, bahan utamanya, nangka muda, itu nggak gampang nyarinya. Nyokap di Indonesia bisa banget bawa 1 buah atau setengah nangka muda buat dimasak. Di sini buat yang begitu itu susah banget. 

Awalnya pengen bikin gudeg ini juga karena nemu nangka muda kaleng di salah satu supermarket Asia di deket supermarket langganan kita. Langsung deh terbersit "gudeg" di pikiran.

Yaps, karena nangka muda segar susah carinya, jadinya kita pakai nangka muda kalengan. 

Selain itu, sebenernya best pakai slow cooker sih untuk masak gudeg ini. Itupun kalau punya waktu seharian. Tapi karena kemarin waktu buat sudah agak siang, jadi di tengah-tengah masak sudah deket-deket waktu makan malam, makanya pindah ke kompor biasa. 


Gudeg ini sebenernya nggak pedes, tapi manis. Jadi kalau bukan penggemar masakan manis, tapi pengen ngerasain gudeg, mungkin bisa dipadupadankan sama opor ayam. Hehehe... 


Kalau di sini gw sajikan gudeg nya sama telur pindang dan opor ayam. Karena resep gudeg ini bener-bener nggak pakai garam, jadi sebenernya buat balancing aja sih opor ayamnya. 

Oh anyway, karena ini kreasi gw, jadi gw masukkan tahu dan tempe di gudeg nya. Nggak masukkin tempe dan tahu juga nggak apa-apa sebenernya. 

Selamat mencoba










sharing is caring

You Might Also Like

2 comments

  1. gudeg salah satu makanan favoritku, di jakarta belum ketemu neh resto yang enak gudegnya.Mungkin memang harus bikin sendiri ya, thanks for sharing mbak ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama Mbak, selamat mencoba :)

      Delete

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.