life

Hal Yang Harus Kamu Perhatikan Saat Memegang Multiple Entry di Visa Berkunjung Australia

November 25, 2017




Halooo...

Sudah lebih dari setengah tahun nih ada di Australia. Liburannya lama ya, lumayan lah, menyenangkan diri setelah sepuluh tahun lebih aktif cari duit. Kebetulan juga gw dapat visanya juga multiple entry ke Australia selama setahun. Jadi asumsi gw kan, lumayaaaan setahun bolak balik.

Jadi, di visa yang sudah dikabulkan sama pihak immigrasi Australia itu, mereka kasih keterangan "multiple entries to and form Australia during the validity of your visa." Diikuti sama keterangan visa gw berlakunya sampai kapan. Yang mana, visa gw berlakunya sampai April 2018. Nah kan kebetulan banget kan, saatnya gw dapat libur setahun lah, sebelum akhirnya gw apply visa buat permanent di Aussie.

Karena di VEVO ada tulisan "Period of stay: 03 months on each arival." gw dan Mas Bojo pikirannya bisa tinggal di Aussie selama tiga bulan habis itu keluar dulu, terus masuk lagi, lanjutin lagi tiga bulan tinggal. Karena tulisannya begitu. Waktu tanya ke Immigrasi Australia juga waktu tanya berapa lama harus ninggalin Australia jawabnya mereka "basically your girlfriend have to leave Australia minimum 24 hours before she can return to Australia." Nah, asumsi kita (lagi), mau sehari keluar Australia terus balik lagi nggak apa-apa, toh dibolehin ini sama Imigrasi Australia, AMAN.

Baca Juga: Kembali Dulu ke Indonesia

Sebenernya, sebelum dapat Multiple Entry ini, setahun yang lalu gw juga sudah bolak balik Australia. Ya setahun dua kali lah, setiap enam bulan sekali. Itu juga karena gw masih terikat kontrak kerja sama perusahaan gw yang dulu, dan dapet visanya melulu single entry. Ya jadi ini pertama kalinya gw dapat multiple entry

Dari visa multiple entry ini sebelumnya gw sudah pernah balik ke Indonesia, di setelah tiga bulan pertama. Jadi, setelah enam bulan, gw diharuskan untuk keluar dari Australia lagi. Terserah si mau balik ke Negara sendiri, atau mau jalan-jalan ke Negara lainnya, yang penting keluar dari Australia (itu juga kata Immigrasi dan forum yang diikuti mas Bojo).

Baca juga: Pengalaman Pertama Mengurus Visa Berkunjung ke Australia Dengan Dwidaya Tour & Travel

Menginjak akhir bulan keenam, gw sudah siapin tiket buat ke Bali, dan tentunya tiket balik ke Melbourne. Gw menetap selama tiga hari di Bali. Keluar Australia, ambil tiket, lewat imigrasi, lancar jaya. Selama di Bali, lancar juga. Hari ketiga gw balik ke Melbourne, pakai penerbangan siang. Karena beda Bali dan Melbourne 3 jam, dan perjalanan menempuh waktu 6 jam, sampai di Melbourne jam 11 malam. Capek, begah, berantakan, dll, pengennya cepet-cepet ada di dalam mobil, terus tiduran.

Begitu sampai di imigrasi, tiba-tiba passport gw ditahan sama mereka. Ampun, pikir gw, kenapa lagi nih. Salah hari apa ya gw. Staff Imigrasi perempuan tiba-tiba keluar dari dalam kantor mereka, manggil gw, dan nyuruh gw duduk nungguin dia yang masuk ke dalam kantornya lagi. Selama nunggu, gw sempet SMS Mas Bojo bilang kalau passport gw ditahan pihak Immigrasi, dan gw nggak bisa kemana mana. 

Sepuluh menit kemudian, staff perempuan tadi datengin gw, dan minta (minjam) hape gw. Masih bingung, capek,ngantuk (gegara pil tidur masih bekerja), gw kasih aja hape gw, toh gw nggak nyimpen photo topless-nya Jason Momoa (yeee ngareeppp), intinya gw nggak nyimpen yang aneh-aneh di hape. Beberapa detik kemudian baru gw sadar, ngapain mereka ngambil (minjem) hape gw? Buset, mana gw sudah ganti ke nomor Aussie lagi, en itu hape gada apa -apanya sama sekali, lha baru juga dikasih, ya isinya paling banter SNS sama game.

Bingung, ngantuk, capek, setengah sadar setengah ngantuk, panik, cengok, gw ditinggal sendirian di ruang tunggu. Bingung gw mau tanya sama siapa, bingung gimana ngasih tau Mas Bojo di luar sana. Bingung ada apa sama gw? Berharapnya gw bukan bagian dari nama-nama orang yang dicekal masuk Australia. Tapi bingung juga, gw kan nggak ngapa-ngapain di Australia & Bali, isinya cuma travelling doang kok. 

Setelah dibiarin sendirian berapa lama, staff itu balik lagi sambil megang hape gw, nggak, hape gw nggak dibalikin, dipegang aja sama dia, plus passport gw, dan dua lembar kertas plus pena. Mulai deh dia interview gw di situ juga. Untung tengah malam, udah sepi penumpang yang datang ke bandara. Sebelah gw ada sih, tapi karena dia nggak bisa bahasa Inggris, jadi dia nggak tau kenapa gw di tahan, eh, gw sendiri nggak tau kenapa gw di tahan di kantor mereka.

Si staff ini nanyain gw ngapain di Australia. Ya gw bilang aja, karena gw pake visa berkunjung, ya gw berlibur di sini, jalan-jalan, naik gunung, cari air terjun, ke kota-kota ucul, liat salju.... trus di potong sama doski, sama pertanyaan lainnya. "Karena di sini kamu bilang kamu nggak kerja, gimana cara kamu membiayai kebutuhan kamu?" Gw jawablah cowok gw yang biayain. Lagian gw nggak gila-gila amat kok, nggak punya duit tapi nekat ke negeri orang tanpa ada yang sponsorin. 

Jadi mulai deh si staff imigrasi ini bilang, kalau gw itu menyalahi izin visa gw... HELL NOOOOOO!!!! Gw nggak overstay kok, dan setau gw, gw nggak nyalahin aturan imigrasi sama sekali. Kan shock berat gw dibilang begitu.
terus si staff imigrasi ini bilang ke gw, kalau masa tinggal gw di Australia itu lebih dari 6 bulan, dan sekarang gw datang lagi untuk tiga bulan ke depan. Masih katanya, otomatis gw itu sebenarnya bukan berkunjung tapi tinggal. Ditambah lagi, gw balik ke Indonesia pun cuma 3 hari. 

Panjang lebar deh dia jelasin ke gw, yang intinya, kalau visa berkunjung (berlibur) itu ya gw liburan di Australia. Jalan-jalan, berkunjung kesana kemari, SELAMA NGGAK LEBIH DARI DUA MINGGU, DAN GW BALIK KE NEGARA GW MINIMAL ENAM BULAN, habis itu baru boleh balik lagi ke Australia. Pembelaan gw sih bilang karena gw dapet visanya setahun, ya asumsinya, selama nggak lebih dari maksimal batas tinggal, gw bebas keluar masuk Australia selama setahun masa berlaku visa nya dong kan.

Pemirsa dan pemirsi, ITU NGGAK BENER, menurut staff nya tadi. Menurut mereka, kalau gw seperti itu, otomatis gw artinya TINGGAL DI AUSTRALIA, karena lebih banyak menghabiskan waktu untuk tinggal di Australia dibandingkan tinggal di negara sendiri. Menurut mereka lagi, karena cuma pake visa berkunjung, dan gw nggak kerja, otomatis gw nggak punya penghasilan UNTUK MENGHIDUPI DIRI GW SENDIRI DI AUSTRALIA. Walaupun gw beralasan selama ini juga di sponsori sama cowok gw, dan dia bilang "Hei, kita nggak tau loh kalau itu cowok kamu beneran apa enggak, bisa aja dia cuma pura-pura jadi cowok kamu kan." Hufth.... Serah deh Bu, jadi maunya apa nih si Ibu? Lah gw sudah terlanjur dateng ke Melbourne, mana tengah malam pula. 

Si Ibu ngelanjut lagi, katanya kalau memang orang yang gw bilang cowok gw itu cowok gw beneran (?), gw disuruh bilang sama dia untuk secepatnya ganti visa yang sesuai, yang bisa bikin gw tinggal lebih lama di Australia. TBH, sebenernya gw sudah ngerasa ini dari awal memutuskan datang ke sini, gw harus cepet-cepet ganti visa, sebelum hal seperti ini terjadi. Tapi yah, karena ASUMSI kita yang bisa bolak balik selama setahun, secara bersambung, jadi kadang gw diem aja waktu Mas Bojo mengenyampingkan izin tinggal gw, dan memutuskan untuk mulai ngurus setelah ijin visa gw hampir selesai, bulan April 2018.

Dan si ibu ini sama sekali nggak kasih gw kesempatan untuk jelasin ini itunya. Yaudahlah, karena gw capek berat, dan sudah shock, gw iyain aja apa katanya. Mana dia terus nyatet nama gw, dan nyatet tanggal gw balik ke Indonesia. Untungnya gw juga sudah nyiapin tiket balik Indonesia juga. 

Setelah habis gw "dinasehatin" dan dicatet di data mereka (padahal gw nggak suka nih punya nama jelek), hape gw dibalikin, beserta passport dan kartu immigrasinya. Saking shock-nya gw juga nggak ngeh kalau tiba-tiba passport gw jatuh waktu gw jalan menuju jalan keluar. Padahal sudah di depan pintu keluar, dan waktu itu kosong, baru sadar kalau passport gw jatuh. AH KAMPRET, pikir gw. 
balik lagi gw, nanya lagi ke si Ibu tadi, yang memang sebenernya sudah ngasih passport dan hape gw. Yang lucunya hapenya ada passportnya nggak ada. Sampe akhirnya koper gw dibuka semua, buat nyariin passport gw. yang ternyata jatuh waktu gw jalan ke pintu keluar. Nanya bagian informasi, merekanya juga nggak tahu. Untung aja, salah satu staff Jetstar yang kebetulan lewat meja informasi bilang kalau dia memang ditanyain sama salah satu staff imigrasi, kalau dia nemu passport.

Sebenernya semua staff di Tullamarine itu ramah gilak. Si Ibu yang interogasi gw juga nggak galak-galak amat. Nggak seperti di film-film itu. Tegas iya, galak enggak. Tapi abis itu ramah. Nah, waktu gw kebingungan mereka juga saling nanya satu sama lain, bantuin gw. Sampai akhirnya gw dianter nemuin seseorang yang katanya nemuin passport gw. Dan yes, bener, itu passport gw yang dipegang. Untung aja...

Nah, bedanya kalau di Indonesia, kalian pasti sering denger kalimat "makanya Mbak....". Nah gw sudah siap-siap tu pasang muka melas kalau gw di komentarin gitu. Eh ternyata enggak. Mereka, dengan senyum cuma bilang. "Oh, ini passport kamu ya Mbak, ini ini ambil sini, langsung aja keluar." Walaupun gw motong antrian keluar. Terus mereka bilang "Kamu bisa jatuhin apapun di dalam tempat ini Mbak, aman aja, pasti ada yang nemuin dan kita balikin. Tapi kamu pasti nggak mau kan kalau passport kamu hilang. Jaga baik-baik ya Mbak, jangan hilang lagi." Sambil senyum dan mempersilakan gw untuk keluar. 

Walaupun mereka ramah banget, gw tetep aja masih shock. Karena gw nggak suka nama gw jadi jelek, dan mereka sudah nyatet nama gw. Yakin dah, pastinya Immigrasi Australia sudah punya nama gw di "catatan khusus" mereka. Plus, gw cuma punya waktu tiga bulan buat bikin visa baru, yang memungkinkan gw "LEGAL" untuk tinggal lebih dari dua minggu di Australia. 

Yaps, pada akhirnya, setelah gw cerita dengan Mas Bojo apa yang terjadi sama gw di Immigrasi Tullamarine, kita memang mau nggak mau harus ganti Visa. Dan satu-satunya visa yang cocok sama kondisi gw ya Partner Visa. Secara kalau working holiday, umur gw sudah lebih, dan kalau student visa, untuk jadi PR, atau mau merit, visanya harus ganti lagi. Kalau working visa, pun sama, gw harus ganti visa kalau mau permanent.

Seperti apa repotnya ngurus Partner Visa? 

Tungguin cerita selanjutnya ya.

See Ya Latter, Alligator.

sharing is caring

You Might Also Like

2 comments

  1. Kaget juga bisa beda persepsi gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mbak Nathalia,

      Iya Mbak, soalnya di website imigrasi Australia nggak dijelasin detail.

      Delete

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.