life

Bukan Sederhananya, Tapi Makna di Dalamnya

April 09, 2018

Wow, udah hampir setahun pindah ke Australia, dan sudah melewati hari ulang tahun gw juga. Cuma beda sebulan aja sih ulang tahun gw sama waktu pindahan gw ke Aussie. 

Setelah pindah ke Aussie, memang nggak bisa lagi sih ngumpul-ngumpul seru sama temen-temen. Jadi lebih sering ngabisin waktu di rumah buat nyelesain dokumen-dokumen untuk visa. Sama lebih sering update blog deh jadinya.

Baca juga: Reuni, Farewell & Birthday Surprise

Kebetulan tahun baru euy, biasa bikin wish buat tahun baru nggak sih? Kalau gw sering banget. Kadang meleset, kadang enggak. Kadang wish nya itu-itu aja tiap tahun. Antara nggak kreatif sama nggak tercapai beda tipis aja sih.


Wish list buat 2018 kali ini lumayan banyak sih. Biasanya cuma satu atau dua biji aja. Kali ini lumayan lah, ada lima, LOL.

Tentu aja dapet kerjaan sama visa cepet selesai selalu jadi prioritas setelah pindah ke sini. Dan ternyata susah banget. Jadi agak-agak tertekan gitu gwnya.

Banyak yang akhirnya harus berubah sana sini, dan banyak yang harus dikompromiin juga setelah pindah ke Aussie.

Merelakan Mumun

Gw pernah bikin tulisan tentang hewan peliharaan pertama gw, dan gw sayang banget. Beberapa malah. Namanya Mumun, kucing domestik yang nemenin gw selama dua tahun lebih.

Cerita awalnya sih memang mau dibawa ke Aussie juga bareng gw. Makanya dia gw vaksin, sering ke Vet, dan lain sebagainya, sebagai persiapan ke Aussie. 

Gw sama Mas Bojo juga sudah menghubungi pet transport yang mau bawa Mumun ke Aussie, dan ngurus perjalanannya. 

Rencananya sih Mumun yang pergi duluan ke Aussie, mengingat perjalannya dia memakan waktu kurang lebih sebulan. Karena karantina dan lainnya. Selain itu rencananya Mumun harus di taruh di Malaysia dulu sebulan sebelum pergi ke Aussie (karena Aussie nggak bisa terima hewan peliharaan langsung dari Indonesia). 

Selain itu, biaya yang harus dikeluarin super duper banyak, jadi Mas Bojo sampe bikin go fund me account untuk bantu bawa Mumun ke Aussie.

Baca Juga: Help Fund Mumun

Tapi, entah satu dan lain halnya, rencana bawa Mumun ke Aussie duluan lewat, jadinya malah gw yang pergi ke Aussie duluan. Dan Mumun pun dititipkan ke teman gw, sembari tetep menjalankan rencana awal.

Mas Bojo pun setuju untuk setiap bulan ngirimin temen gw biaya untuk perawatannya Mumun. Gw bisa lega sedikit karena paling enggak gw dibantu sama temen & Mas Bojo.

Tapi (lagi) dalam perjalannya, Mas Bojo selalu diingatkan untuk ngirim biaya ke temen gw, sampai gw harus marah-marah dan nangis-nangis. Kadang malah pernah nggak ngirimin, sampai temen gw harus ngeluarin duit sendiri buat Mumun. Agak kesel sih, dan yeps, gw sama Mas Bojo berantem. (terus gwnya masih kesel waktu nulis ini). 

Beberapa bulan setelah ngadat-ngadat ngirimin duit buat Mumun, akhirnya gw give up. Apalagi kondisinya gw belum punya duit sendiri. Gw bilang sama temen gw kalau gw mau ngelepas Mumun. Ditambah lagi, Mumun seharusnya sudah steril tapi ternyata belum. Ya biaya steril di Indonesia mahal rupanya, dan yah, karena biaya dari gw nya juga ngadat melulu. Akhirnya Mumun hamil dan melahirkan.

Yasudahlah, akhirnya gw relain Mumun buat diadopsi sama orang sambil nangis-nangis. Kesel karena ternyata Mas Bojo nggak bisa 100% menuhin janjinya. Kesel karena Mumun nggak di steril-steril, kesel karena gw nggak bisa ngapa-ngapain buat Mumun, kesel karena nggak ada kepastian untuk masa depannya Mumun.  Makanya gw nangis waktu curhat sama temen gw. 

Akhirnya, punya hewan peliharaan lagi jadi salah satu wish gw di tahun baru ini. 

Temen SMA Keterima Sekolah di Adelide

Sudah jadi ambisi sejak jaman kapan sih pengen lanjut S2. Tapi belum kesampaian sama sekali. Biaya pendidikan S2 di Aussie ternyata lumayan banyak, jadi Mas Bojo belum bisa kasih kesempatan gw untuk S2. 

Mau beasiswa pun susah, karena gw harus balik ke Indonesia setelah selesai, dan nggak bisa balik ke Aussie lagi selama dua tahun (minimal).

Habis itu temen gw ternyata keterima kuliah di Adelide, adudududuhhhh... berasa sedih banget hidup ini. Yang pengen banget kuliah siapa yang akhirnya kuliah siapa.

Tapi, tetep deh masih berpikiran positif, siapa tau memang belum waktunya. Jadi harus ekstra sabar. Gw sih yakin ya, kalau masih ada niat di dalam hati, pasti akan ada jalannya (berubah bijak).

Selain itu, temen gw yang sekolah di Adelaide ini temen kentel waktu kerja dulu di kantor terakhir sebelum pindah ke sini. Kebetulan juga pasangannya dia tinggal di Aussie, jadi kan berasa asik gitu. Walaupun Adelide - Melbourne jaraknya 8 jam naik mobil, at least gw nggak usah bingung mikirin gimana cara ngerumpi sama dia lagi, soalnya tinggal telepon aja, gratis ini. Hahaha.

(Nggak Terlalu) Kejutan yang namanya Duke of Leicester

Awal bulan Maret gw lagi nemenin Mas Bojo ubek-ubek garasinya, terus iseng nanya, apa kado buat ulang tahun gw. Yang mana sebenernya ulang tahun gw itu akhir bulan. Katanya sih dia belum ada nyiapin apapun buat kado.

Tapi nggak lama, setiap nonton film, atau lagi asyik ngapain, Mas Bojo suka nunjukin gambar-gambar kucing gitu ke gw. Awalnya sih gw cuma bilang "ini lucu" gitu aja terus.

Lama-lama jadi agak aneh gitu, soalnya keseringan. Hahaha. Jadilah intuisi gw bilang sepertinya Mas Bojo mau adopsi kucing buat kado ulang tahun gw. Sekali kali agak percaya diri nggak apa-apa lah ya.

Kurang lebih seminggu sebelum hari ulang tahun gw, Mas Bojo akhirnya kasih tau kalau dia mau adopsi kucing buat ulang tahun gw. Dianya sebenernya bingung mau adopsi kucing seperti apa. Makanya dia memutuskan untuk kasih tau gw, biar gw bisa milih sendiri.

Karena gw nya sendiri sih nggak masalah mau kucing seperti apa, keturunan kucing ningrat atau kucing kampung biasa sih nggak jadi hal buat gw. Yang jadi pikiran gw malahan lebih ke cara perawatan sama biaya lainnya, intinya semakin mahal kucingnya, semakin mahal juga biaya perawatannya.

Masalah umur, gw memang lebih seneng ke kitten alias anak kucing. Bukan karena lucunya, semua kucing mah lucu. Tapi gw sih ngerasa kalau kucing mulai diajarin hidup sama manusia dari kecil, bakalan ikut kebiasaan yang diajarin sama manusia.

Akhirnya, tepat dua hari sebelum gw ulang tahun, Mas Bojo dihubungi sama salah satu orang yang kita hubungi buat adopsi kucing. Parahnya si Mbak ini pengen kita ambil si kucing malam itu juga, dan itu sudah jam 10 malam. Nggak ada persiapan apa-apa, tapi tetep kekeuh kita pergi ke tempatnya yang jaraknya kira-kira 30 menit perjalanan.

Sampai di rumah si Mbaknya sudah tengah malam, dan kita nggak berhasil pinjam kandang kucing, karena nggak tau ditaruh dimana. Akhirnya dipinjamkanlah kandang kucing dari si Mbak. Dan malam itu juga kita pergi ke K-Mart (karena yang cuma buka 24 jam) buat beli litter box, mangkuk makan dan minumnya. Dan malam itu juga gw resmi punya kucing lagi.

Kucing ini kita kasih nama Duke of Leicester. Karena breed nya British Short Hair dan Leicester itu sure name Mas Bojo. Awalnya sih gw nggak tau kalau dia keturunan British Short Hair, tapi setelah baca iklan si Mbaknya lagi, baru ngeh deh.

Makan Siang Ala Indonesia & Perayaan Ultah Sederhana Sekali

Seminggu sebelum gw ultah, temen gw yang di Adelaide ini bilang mau liburan ke Melbourne. Dan dia tau kalau gw suka banget bikin masakan Indonesia seminggu sekali. Jadi dia bilang dia pengen berkunjung ke rumah, terus request pengen dibikinin masakan Indonesia.

Awalnya gw agak nggak mau, soalnya dia dateng pas hari ulang tahun gw. malah gw suruh dateng pas hari Minggu aja, soalnya gw selalu bikin masakan Indonesia setiap hari Minggu. Tapi karena dia nya udah balik Adelaide sebelum hari Minggu, jadi ya mau nggak mau gw geser deh. Plus hari Minggu itu pas Paskah, dan Mas Bojo sudah sibuk banget dari awal minggu. 

Setelah banyak kompromi dengan temen gw dan Mas Bojo mengenai menu apa yang harus di masak (karena Mas Bojo harus nyediain dananya), akhirnya disepakatilah makan siang dengan menu yang sangat amat sederhana. Sayur sop dengan tempe goreng dan bala-bala. Sederhana kan? 

Walaupun sederhana, ternyata kata temen gw enak, asyiiik. Gw nggak pernah masakin orang lain selain Mas Bojo soalnya, jadi takut gitu kalau rasanya nggak pas di lidah temen gw, sama pacarnya. Begitu dia bilang enak, seneng lah gw. Hahaha...

Karena temen gw datengnya pas hari ulang tahun gw, gw nya minta dia bawain kado dong. Hehehe... Dan sama dia dibawain sebotol anggur (dia tau banget gw suka banget sama anggur). Katanya anggurnya itu kheseus anggur pecinta kucing. Baiklaaahhh...

Setelah makan siang dan ngobrol sana sini, sebelum pulang, Mas Bojo ngeluarin kue ultah (horeee). Dan ini kue ultah kedua gw, hahahahhaa. Bentuknya sih simple banget, tapi ini cheesecake rasa strawberry. Mungkin karena Mas Bojo tau gw suka warna pink kali ya, hahaha.

Tapi, masih aja gw awkward gitu, dinyanyiin, ditepukin, hahahhaa... don't know what to do.

Dengan datengnya temen gw dari Adelaide ke Melbourne, walaupun cuma sekedar makan siang, dan perayaan kecil-kecilan gw sudah cukup bahagia.


Tahun ini gw bahagia, dan bersyukur. Karena walaupun sederhana, tapi terasa spesial dan berarti banget perayaan ultah gw kali ini. Kado dari temen gw, yang bukan dilihat dari harga sih, tapi pemilihan kadonya juga kan berasal dari apa yang gw sukai.

Plus sekarang ada Duke, sepertinya Mas Bojo membayar semua kesedihan gw karena harus kehilangan Mumun dengan Duke. Walaupun masih sedih karena nggak bisa bawa Mumun ke Aussie, tapi sekarang ada Duke yang bisa jadi penawar rasa sedih.

Tentu aja gw merasa amat sangat bersyukur dan bahagia.

Apa lagi dari lima keinginan gw, dua sudah terwujud, tinggal mewujudkan yang tiga lagi deh. 

Jadi, buat gw bahagia itu sederhana banget ya... :) 


sharing is caring

You Might Also Like

4 comments

  1. More traveling ini jadi resolusi hampir setiap orang ya mbak, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha... iya Mbak, kelihatannya kalau sudah kenal travelling, jadi pengen travelling terus, hihihi...

      Delete
  2. Mbak, cakenya lucuuu. Aku dari dulu niatnya nyoba bikin visa whv buat ke australia mbak. Tapi masih maju mundur karena izin belum turun juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. simple ya cake nya, aku suka...

      disegerain Mbak whv nya, ntar klo sudah lewat batas umurnya nyesel deh, hehehe

      Delete

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.