Cosmetic

Waxing Sendiri Pakai Nair Mini Wax Strip Sensitive

April 29, 2018

CLICK HERE FOR ENGLISH VERSION


Holaaa... eh eh eh.. mau cerita nih.
Jadi selama di Indonesia, gw itu nggak pernah gitu yang namanya waxing, banter juga di cukur. Pernah liat nyokap nyabutin bulu keti nya sih, tapi pas gw coba, sakit siiiisssss... Akhirnya daripada pas pake baju you can see my keti terus keti nya keliatan merah-merah gegara gw cabutin, gw cukur aja.

Sempet sih kepengen waxing, apalagi temen gw ada yang doyan banget waxing. Jadi kan kepengen banget gitu. Tapi apalah daya, jaman dulu (jaman masih kinyis-kinyis) pergi nyalon bukanlah sebuah kewajiban. Iyalah sis, jaman dulu belum ada Gigi Hadid sama Kyle Jenner eksis. Ke salon banter cuma potong rambut. Sesekali nye-pa waktu di Jogja, tapi not my thing.

Balik lagi perkara waxing. Jadi, gw itu sempet takut-takut penasaran gitu. Apalagi waktu itu temen gw bilang kalo di wax itu sakit. Kan bulu lo yang di cabut se akar-akarnya. Bayanginnya aja ngilu bin ngilu. 

Jadilah perkara waxing ini masih di awang-awang waktu itu. Apalagi perusahaan terakhir sebelum gw pindah ke Ostrali ini perusahaan migas, dan gw ditempatin di lapangan. Kandaslah sudah keinginan mau waxing. Percuma sis, mau dihias seperti apa ni badan, balik ke lapangan ya berlumuran peluh sama minyak juga. Kosmetik meleleh lah dengan sukses, namanya juga di lapangan.

Sampailah akhirnya gw punya kesempatan pindah ke Melben ini. Dimana isinya para perempuannya perduli banget sama penampilan (yang gw kenal sih). Bahkan anaknya Mas Bojo aja dua minggu sekali nyalon cuma buat benerin warna kuku. (Terus memandang hampa kuku-kuku di telapak tangan, yang paling banter di potong kukunya karena udah sering patah "ketatap" keyboard waktu ngetik.)

Waktu jalan-jalan ke supermarket pun, bawaannya pengen ngeces aja ngeliat produk-produk kecantikan, termasuk waxing ini. Timbullah lagi keinginan pengen waxing yang terpendam lama sekali itu. 

Masalahnya, dari sekian banyak produk waxing ini, gw nggak begitu pehem banget, dan nggak berani gitu mau beli. Alesan sih, sayang uang yang bener, HAHAHAHA. Ada satu produk yang jual pot buat manasin wax gitu, ya pastinya harganya juga mantap jiwa. AU$35-an cuy (sekitar Rp350.000). Padahal pot nya setengah ukuran gayung mandi doang. 


Nair Sensitive Mini Wax


Eng Ing Eeeeeng... Akhirnya keinginan gw terpenuhi. Gw akhirnya dapet project untuk bikin testimoni produk waxing keluaran Ostrali ini. Ahaaayyyyy...Bahagia (terus nari hula hula hawaii). Nama produknya Nair Sensitive Mini Wax.

Kalau dari website nya, produk Nair ini adalah produk Church & Dwight. Produk Amerika yang juga di jual Di Australia. Karena gw dapetnya Sensitive, jadi produk ini bisa dipakai di bagian kulit yang sensitive juga, seperti wajah, keti, dan juga area bikini. 

Selain itu, karena namanya sensitive, jadi ada beberapa bahan yang juga membantu untuk orang-orang yang punya kulit sensitive bisa waxing tanpa khawatir kalau kulitnya bakal iritasi. Karena mengandung rice bran oil  dan cherry blossom extract, wax nya wangi euy. 

Wuidih jadi pengen cepet-cepet waxing rasanya begitu dapet email project ini. Hahahaha. Namanya juga pertama kali kan, selalu penasaran. 

Isinya


Di dalam pack nya, sudah ada 20 lembar strip yang bisa dipakai berulang ulang sampai wax nya habis. Ditambah satu lembar leaflet yang isinya informasi do dan don't sebelum, saat, dan sesudah waxing, dan dua pack post waxing wipe. Wipe ini  semacam tisu basah gitu, buat di-lap di bagian kulit setelah waxing. Gunanya buat mencegah iritasi, dan membersihkan sisa wax di kulit.

Buat gw, dengan ukuran pack yang cuma segenggam ini, udah lengkap deh. Jadi nggak perlu bingung harus beli after wax lagi buat bikin kulit aman dan nyaman. 

How to

Buat pemula seperti gw, kan bawaannya bingung ya, ini gimana, apa harus gimana gitu. Yekan. Untungnya selain di kotaknya, ada leaflet yang menjelaskan sedetail-detailnya cara sebelum, saat, dan sesudah waxing. Jadi nggak main serabutan aja nge-wax.


Di bagian depan leaflet nya juga disaranin kalau pengen waxing paling enggak panjang bulunya sekitar 22mm minimal dan nggak lebih dari 1cm (nah lo, ukur dah tu bulu satu-satu). Sama juga disaranin untuk "latihan" dulu untuk nyoba di area yang less sensitive

Sebelum mulai waxing area yang diinginkan, mereka sih nyaraninnya nunggu selama 24 jam setelah nyoba di area yang less sensitive. Gw? Nggak perlu, langsung aja fokus ke area keti. Etapi jangan ditiru ya, nggak semua orang kulitnya ternyata sekuat kulit gw, yang kulit badak, ini.

Jadi, ada beberapa pantangan juga sebelum dan sesudah nge wax. Seperti, jangan waxing pas mandi, atau setelah berjemur, karena ternyata kulit kita akan lebih sensitive di waktu itu. Plus beberapa larangan seperti nggak boleh dipakai di daerah yang bervarises, tompel, kutil, eksim, atau kulit yang terluka (bahasa inggrisnya lebih keren ternyata, hehehe). 

Sama, produk ini nggak cocok buat para orang-orang sepuh (sepertinya bule walaupun sudah sepuh juga seneng waxing), atau mereka yang punya penyakit diabetes. Selain itu, produk ini nggak dipakai buat ngilangin bulu di hidung, telinga, puting, daerah kemaluan, bulu mata (emang ada ya yang mau waxing bulu mata?).


Di bagian belakang leaflet nya, ada keterangan sejelas jelasnya gimana cara waxing di bagian-bagian yang disaranin buat di wax (seperti bikini line, kaki, keti, bagian atas bibir, alis, dan juga wajah). Juga ada cara membuka stripnya. Bukannya apa sih, karena strip ini bisa dipakai dua-duanya. Jadi kalau dapat 10 strip, artinya kita bisa pakai 20 strip. Lumayaaaaaannnnnnn hematttt (jiwa hemat sama jiwa pelit tipis sih).

Pokoknya lengkap deh, jadi kita bisa tau gimana caranya pasang strip, cara narik strip yang bener. Jadi nggak sembarang tempel dan sembarang tarik. Plus dikasih gambar juga, jadi kita nggak ngawang-ngawang nempelnya gimana. 

Hasil

Pas pertama kali coba... hmmm... Sakit sis!!! Cekit-cekit gitu. Namanya juga dicabutin bulunya, reramean lagi. Tapi hasilnya We O We. Keti gw jadi mulus lus, tanpa bulu. 

this is not me, but this how I feel when all those hair gone from my armpit
Karena strip nya mini, jadi gw harus pakai 4 strip buat nge wax keti gw. Ndredeg kata orang Jawa, soalnya cekit-cekitnya itu loh. Tapi sih enaknya, satu strip bisa dipakai lagi dan lagi dan lagi sampe ketutup semua sama bulu, atau udah nggak ada wax nya. 

Tapi memang ini top banget deh. Setelah nyabutin semua bulu di keti gw, memang ada beberapa yang sedikit berdarah, tapi ora opo opo, gw nya aja sih yang brutal sepertinya pas narik. Karena memang disarankan nariknya harus secepat kilat, dan berlawanan dari arah tumbuhnya rambut. 

Habis itu, bersihin deh pakai post waxing wipe. Adem, terus langsung bersih. 

Karena masih ada sisa strip yang belum kepake, lumayan deh buat waxing keti lagi kalau bulunya sudah tumbuh lebat. Mungkin gw akan coba sampai tumbuh selebat hutan amazon, biar lebih puas. 


Karena di sini udah masuk musim gugur waktu strip nya dateng, jadi gw nggak berniat buat ngebersihin semua bulu di kaki, area bikini, dada. Jadi cukup keti aja dulu sampai waktu waxing  berikutnya. 

Oh iya, perlu diingat juga sih, sehari sebelum waxing ada baiknya untuk nggak pakai deodoran atau body lotion dulu. Jadi biar lebih kuat mencengkram nya si wax ini (mencengkram, dikata rem motor). 

Untuk di Aussie sendiri, strip ini gampang banget ditemui di supermarket-supermarket seperti Coles dan Woolworth. Harganya pun lumayan sih, apalagi kalau beli satu bisa dipakai buat berbulan bulan. Harga sekitar A$5 doang (sekitar Rp50.000).

For Indonesian reader, so sorry kalau produk ini ternyata belum dijual di Indonesia. Tapi kalau berencana ke Australia, bisa di coba, di bawa balik ke Indonesia, terus di coba deh di Indonesia, hehehe.


sharing is caring

You Might Also Like

6 comments

  1. Seru ya bisa waxing sendiri, terus bisa jejeritan tanpa malu. Hahaha...salam kenal ka..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mbak Nurul, salam kenal juga :) terima kasih sudah mampir ya.
      Serunya sih karena nggak bakalan malu karena bulu bertebaran dimana mana, hehehe

      Delete
  2. Aduh, ngeri ngeri sedap yaa ngebayanginnya kalo waxing sendiri hehe. Aku juga pecinta waxing dan penasaran juga sih jadinya pingin coba waxing sendiri. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan sis, cenut cenut-nya, tapi kalau ngikut petunjuk pemakaian aman sejahtera pastinya :)

      Delete
  3. kalo misalnya biasa dicukur, sekali waxing emang sakit mbak. aku waktu pertama kali coba brazilian wax itu nangis2 dan prosedurnya sampe hampir 2 jam ada kali, karna biasanya dicukur. sekarang udah gak pernah cukur, jadi it's either waxed or hairy sekalian gitu. hehehe. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah yg waxing keti aja masih deg2an gmn yg Brazilian ya... heuuu -__-"

      Delete

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.