life

Mencicipi Even-Even Indonesia di Melbourne

November 02, 2018



CLICK HERE FOR ENGLISH VERSION

Kuakui memang hampir dua tahun tinggal di Melbourne, nggak pernah ikutin event-event yang dibuat sama komunitas Indonesia di sini. Alasannya sih kebanyakan karena nggak tahu. Ehehehe.

Jadi, ceritanya sih karena ngeliat ada salah satu iklan Indonesian Event di Facebook, jadilah pengen dateng di Event itu. 

Kebetulan pun event nya pas di awal musim semi di Melbourne. Jadi cuacanya kalau di siang hari bisa anget (kadang sih). Jadi Mas Bojo pun nggak keberatan. 

Eh, setelah saving event date di kalender nya Facebook, bermunculan deh event lainnya. Dan kesemuanya di bulan Oktober. 

Anyway,

Selain Indonesian Events, ada banyak banget festival komunitas-komunitas lainnya di Melbourne. Kalau mau ngikutin, di bulan Oktober sendiri bisa setiap minggu ada event. 

Tapi, karena rumah kita lumayan lah ya dari pusat kota jauhnya, Mas Bojo maunya event Indonesia aja. Yaudah, nggak apa-apa. Waktu itu gw pikir tiga event cukuplah buat nunjukin Mas Bojo tentang budaya Indonesia yang beragam ini. 

So what Indonesian Events I went to?

Indonesia Family Festival


Festival pertama yang kita datengin itu ini nih. Letaknya di Laverton, which is di bagian barat dari pusat kota. Rute kalau dari rumah gw yang di tenggara pusat kota, lumayan lah ya. Dari rumah gw 45 menit ke pusat kota, abis itu 45 - 1 jam dari pusat kota ke Laverton. Not to mention macet di kota nya ya. Karena Melbourne itu padat.

Karena ini adalah festival Indonesia pertama yang kita berdua ikutin, jadi gw udah exited banget. Sampai nggak "ngeh" kalau sampai salah jadwal awalnya.

Gw lihat iklan ini berseliweran di Facebook dan Instagram di bulan Agustus 2018. Jadi kan di pikiran gw waktu itu cuma, asik nih awal musim semi. Pas banget buat menyambut musim semi.

Dan gw simpanlah event ini di kalender hp gw. Untungnya gw beneran bikin jadwal eventnya di 6 Oktober 2018.

Karena waktu itu pertengahan Agustus, jadilah gw udah amat sangat exited. Dan Mas Bojo pun begitu. Walaupun waktu itu mobil Mas Bojo masih rusak, dan kita terpaksa pinjem mobil adiknya, yang jalan 100 km/ jam aja udah turbulen. Yang bikin Mas Bojo agak sebel, karena kalau di highway minimal 100 km/ jam. Yang artinya, kita harus cari jalan lain untuk nggak sampe 100 km/ jam.

Jadi di awal November berangkatlah kita. Karena acaranya hari Sabtu, gw harus nunggu Mas Bojo selesai kerja dulu. Dia biasanya kalau hari Sabtu, jam 1 siang sampai di rumah. Jadi en the bla en the bla nya dia, kalau langsung siap-siap, kekira 1 jam-an. 

Iya, dia mah sama, mandi dulu, pilah pilih baju, grooming. Yaps, nggak langsung let's go memang. 

Jadilah jam 2an kita berangkat, itupun gw nya sebenernya not in the mood karena jauh. Yang artinya selain struggling sama macet dan panjangnya perjalanan, juga harus ngadepin Mas Bojo yang kalau sudah macet bawaannya "nyumpah nyumpah." Mana enak, lu duduk di kursi penumpang, terus dengerin yang nyetir nyumpah serapah sepanjang perjalanan. Dan cuma ada elu di sampingnya. NOT REALLY A PLEASANT JOURNEY.

Apalagi ditambah waktu itu sepertinya Mas Bojo juga nimbang-nimbang pergi apa enggak. Selain jauh, pertimbangannya dia karena mobil yang ada nggak cocok sama pribadinya dia. 

Ini udah tanda buat gw kalau bakalan "tersiksa" sama sumpah serapahnya dia. 

Di hari itu, dia nya nggak langsung siap-siap, tapi menimbang-nimbang pergi apa enggak. Apalagi dia yang udah begitu, udahlah ya, gw udah males aja sebenernya mau pergi.

Yang akhirnya pun pergilah kita jam 3an. Untung aja acaranya selesai jam 8 malam, pikir gw. 

Singkat kata, seperti yang gw duga. Macetlah di kota. Biasa kan hari Sabtu, dan ini udah sore aja. Artinya banyak orang yang mau menikmati weekend di kota tentunya. 

Ngeri dan takut udah bikin mood gw down banget. Ngeri dan takutnya karena bisa aja dalam beberapa menit Mas Bojo bakalan sumpah serapah. Nggak enak di telinga, coba aja sis. Kalau begitu kan gw udah ngerasa bersalah banget. Karena pergi ke event ini kan ide gw. 

Dalam hati sih pengen cepetan dapet duit sendiri, beli mobil buat sendiri, jadi kalau ada beginian bisa pergi sendiri, kalaupun bareng Mas Bojo, biar gw aja dah yang nyetir. Karena gw bisa santai kalau nyetir, nggak ngoyo, dan tau banget kalau gw sumpah serapah gitu nggak enak didenger sama orang yang ada di mobil. 

Klean tipe yang mana? Tipe Mas Bojo atau tipe gw?

Singkat kata, setelah kita berdua tersiksa, sampailah di tempatnya. 

Tapi kok ya sepi banget, nggak banyak mobil. Karena capek (2 jam perjalanan), Mas Bojo keluar buat ngerokok (yang gw selalu bilang nggak suka, tapi tetep aja lah dia ngerokok di belakang gw). 

Masih dengan kebingungan kita berdua, akhirnya gw cek lagi lah kalender event di hp gw, sementara Mas Bojo di luar celingak celinguk cari cari tanda ada acara. 

Dan ternyata....

Kita kecepetan sebulan... Wkwkwkwk...

Yang seharusnya bulan Oktober, kita datengnya bulan November. 

Kalau udah di kondisi gini, gimana cara gw kasih tau Mas Bojo coba! Udah stress dianya gegara macet, jauh, dan mobil yang nggak sesuai ekspetasinya. 

Yaudahlah ya, gw kasih tau dia, dan untunglah dia cuma ketawa. Lega eh hati gw. Kan nggak lucu tetiba dia berubah jadi Hulk terus Smash sana sini. 

Fast Forward ke tanggal yang bener. Dan untungnya saat itu mobil Mas Bojo sudah baik, jadi bisa cepet dan nggak masalah sama minimal 100 km/ jam. Tapi tetep aja sih kita datengnya udah deket-deket akhir. Acara dimulai jam 2 siang, kita datengnya jam 4 sore. 

Indonesian food stall

Tapi sampai di sana, masih rame. Masih ada stall makanan yang buka. Sejauh yang gw inget masih buka semua. Ada stall nasi rames, sate padang, dan minuman tradisional seperti cendol, es campur. Ada juga stall gulali. Rame juga sih.

Selain itu ada juga beberapa permainan tradisional di acara ini. Seperti balap karung, makan kerupuk. Yang semuanya sebenernya ada jadwalnya. Dan kita memang ketinggalan beberapa acara. 

traditional dance
Walaupun begitu, kita masih sempet ngeliatin beberapa tarian daerah juga sih. Kalau nggak salah, salah satu grup tarinya didatangin langsung dari Indonesia euy. What a lucky dancer ya. Hehehe. 

Tempatnya memang nggak begitu besar, tapi lumayan kok, apalagi buat event yang lumayan lama (jam 2 sampai jam 8 malam), tempatnya cukup untuk semua. Kita bisa duduk-duduk di halamannya sambil menikmati live music yang disajikan di sana. 

Live musicnya beneran enak loh. Suara penyanyinya bagus, alat musiknya walaupun sederhana, tapi cukup enak didengar. 

photo booth is a must

Oh iya, mereka juga punya photo booth loh, hehehe. Jadi bisa sambil sekalian lah ya nampil-nampil dikit. 

Tips: bring your own photographer. 

Overall, 
Acaranya sepertinya rame. Sayangnya nggak ada satupun yang menyapa kita berdua. Kenapa ya??? T_T

Indonesian Batik Day


Yap, kita semua pasti bangga lah ya sama batik. Malah di lemari baju gw lebih banyak batiknya daripada baju biasa. Hahahaha. Jadi hampir setiap ada acara pakai batik.

Kebetulan minggu kedua di bulan Oktober ada acara ini nih. 

Acaranya di Indonesian Konsulat. Yang mana ini jadi pertama kalinya gw ke konsulat. Padahal minggu depannya ke konsulat lagi, buat lapor diri. Oh iya, gw belum lapor diri waktu itu. Yang mana sebenernya lapor diri penting juga sih buat kita yang tinggal atau berkunjung ke luar negeri. 

Ntar gw bahasnya di post lainnya deh.

Nah, minggu kedua di bulan Oktober ini, gw pergilah ke Konsulat buat dateng ke acara Batik Day ini.

Karena harinya hari Sabtu lagi, samalah seperti minggu sebelumnya. Gw harus nunggu Mas Bojo selesai kerja dulu. Dan kali ini nggak langsung siap-siap, karena anaknya yang perempuan dateng, dan pengen siap-siap ke acara nikahan temennya di rumah. Ditambah mantan istrinya dateng buat ambil beberapa barang anak laki-lakinya. 

Jadi agak riweuh memang. Untungnya sih gw sudah dandan, tinggal touch up, dan nunggu Mas Bojo. 

Buru-buru, iya. Soalnya acara dimulai jam 10 dan selesai jam 4 sore. 

National Batik Day Sign at Indonesian Consulate

Untungnya Konsulat Indonesia ini cuma 45 menit dari rumah (kalau nggak macet). Dan sesampainya di sana, agak bingung, karena nggak tau kalau masuknya dari belakang. 

Begitu masuk, kita udah telat banget, karena semua acara-acaranya selesai, tinggal nyanyi nyanyi doang. 

food and batik stalls
Btw, ini kan acara national batik kan ya. Selain pengunjung yang berbaju batik, juga harapannya sih ada pameran batik. Kebanyakan malah stall jualan. Ehehehe. Jualan batik sama stall makanan. Plus ada satu stall untuk pemilu. 

Jadi gw sebenernya berharap bisa nunjukin Mas Bojo kalau batik nggak cuma ngasal aja digambar warna warni. Tapi ada beberapa jenis motif, dan asalnya, plus contoh-contohnya. Tangkepannya sih akhirnya Mas Bojo nggak ngeh. 

Baiklah, mungkin orang-orang konsulat sibuk, en gak sempat kali ya buat begituan. 

Event kedua ini, bingungin sih. Bisa jadi karena kita berdua terlambat datang. Apa mau dikata, di sini mah kalau nggak kerja nggak bisa hidup enak. 

entertainment at the event
Karena terlambat, jadi nggak bisa menikmati acara-acara sebelumnya, dan nggak bisa menikmati acara 100% karena cuma dihibur sama orang nyanyi, dan stall nya pun bukan stall yang bisa bikin Mas Bojo paham kenapa ada acara National Batik Day

Indonesian Food & Trade Festival

Festival ketiga itu festival jajanan lah maksudnya. Jadi di festival ini harapannya bisa cicipin makanan dan minuman ala Indonesia. 

Selain itu, juga ada beberapa pameran (atau jualan) dan juga hiburan tentunya kan ya.

Mas Bojo dan gw nggak nyicipin makanannya, karena ternyatapun makanannya pernah gw buat di rumah, hehehe. Selain itu, juga stall makanannya kurang lebih sama seperti stall di dua even sebelumnya. Jadi kita (atau gw ya sebenernya) cuma pengen menikmati hiburannya aja.

Selain itu, kalau beli makanan di acara Indonesia ini kebanyakan mereka mintanya tunai. Ada satu sih yang terima eftpost, tapi kebanyakan tunai. Dan Mas Bojo dan gw itu paling anti bawa tunai. Hehehe. 
 


Karena harinya hari Sabtu (lagi), dan kita pun telat (lagi) seperti biasa. Acaranya dimulai jam 11 siang, dan selesai jam 5 sore. Kita datengnya jam 4 sore. Kebangetan telatnya ya? Apa mau dikata kan ya. 

Sampai di sana, untungnya masih ada beberapa pertunjukan. Jadi bisa sih bikin Mas Bojo sedikit menikmati.


Sejauh ini sih, acaranya lumayan menghibur. Masuknya pun gratis (kecuali di event terakhir). Mungkin lebih bisa menikmati lagi kalau kitanya datangnya nggak telat kali ya. 

Soalnya kalau dilihat dari rundown acaranya sih, banyak banget performance yang sebenernya bisa banget gw tunjukin ke Mas Bojo. 

Mudah-mudahan tahun depan bisa lebih cepet lagi datengnya, dan inget sedia uang tunai. Sapa tau mau beli jajanan. 



sharing is caring

You Might Also Like

4 comments

  1. Mungkin kalo sering ikut acara gitu pada akhirnya nanti ada yang nyapa mbak :D
    Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mbak Uphiet, salam kenal juga.

      Hehe.. iya ya, sepertinya harus sering dateng biar kenal banyak orang. Ehehe

      Delete
  2. Wah seru ya event-event nyaa.. salam kenal 🙏

    ReplyDelete

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.