entertainment

30 Days Blogging Challenge || Day 25: My Biggest regrets

June 07, 2018


CLICK HERE FOR ENGLISH VERSION


Thank God sampai sekarang gw belum punya penyesalan yang nyesel banget gitu. Ada sih dulu beberapa penyesalan, yang kalau di pikir-pikir seperti kenapa nggak gw ambil ya? Tapi gw bersyukur masih dikasih kesempatan, walaupun nggak sebesar yang pertama.

Gw sempet nyesel kenapa gw dengerin nyokap yang ngelarang gw seriusin S2 gw (yeps, gw sempet S2 dulu, tapi DO --> and I am not proud, instead I am soooooooooooooo despair and regret it). Waktu itu gw lebih dengerin nyokap yang nyuruh gw fokus ke kerjaan, darpida S2 gw. 

Akhirnya gw jadi bingung sendiri, karena kerjaan gw nggak punya dispensasi untuk S2, sedangkan S2 gw juga nggak ada dispensasi untuk mahasiswa yang bekerja. Rempong. Akhirnya, dapet posisi bagus di kerjaan itu enggak, malah gw di terima kerja di sebuah perusahaan di desa yang lumayan jauh dari pusat kota di Kalimantan pula. 

Dari hari pertama gw kerja di sana, itu sudah berasa nggak nyaman aja. Mulai dari keluarga gw yang tinggal di desa itu, sampai bagaimana pola pikir orang-orang yang bekerja dan tinggal di tempat itu. yang berbeda banget sama pola pikir gw. 

Bertahan selama enam tahun di lapangan migas, dan semakin ke sini semakin berat rasanya. Yang gw rasa kesempatan untuk kemana mana rasanya nggak ada. Bener-bener depresi gw. Ya, walaupun depresinya nggak cuma karena ditempatin di lapangan aja. Banyak hal, dan akhirnya bikin gw bener-bener jadi depresi banget.

Sampai akhirnya gw memutuskan untuk bantu diri gw sendiri. Apalagi di waktu itu siapa gitu yang perduli sama depresi? I mean, nggak semua orang depresi bisa mengutarakan kalau mereka depresi kan? Ditambah lingkungan sekitar gw yang bener-bener nggak mendukung untuk gw ceritain posisi gw. 

Yaps, akhirnya gw sendiri yang berusaha keluar dari depresi nya gw. Mau balik Jogja? Nggak mungkin, karena ortu pun sudah pisah, dan mereka memutuskan nggak tinggal di rumah (nyokap balik ke rumah orgtuanya bareng adek, bokap memutuskan untuk "mondok"). Kalau gw resign dan balik Jogja, rasanya berat banget. 

Akhirnya tetiba ada aja pintu keluar, yang ngenalin gw sama Mas Bojo. Jadi deh gw sekarang di Australia. Yang mana gw bersyukur banget akan jawaban Tuhan yang ini. Walaupun resikonya gw harus mulai dari NOL lagi, dan posisinya gw adalah minoritas pake banget. 

Tapi, ada sedikit pencerahan, yang mana Mas Bojo nggak ngelarang gw untuk S2 lagi, Mas Bojo nggak ngelarang gw untuk kerja, Mas Bojo nggak pernah membatasi kreatifitas gw, ataupun keinginan gw untuk belajar dan belajar. 

I am blessed


sharing is caring

You Might Also Like

0 comments

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.