entertainment

30 Days Blogging Challenge|| Day 6: What I am Afraid Of

May 19, 2018


Sebenernya gw yakin I was born to be fearless. Jadi nggak banyak hal yang gw takutin. Tapi semakin dewasa gw ngerasa kok makin banyak ketakutan-ketakutan yang kecil-kecil sih, tapi akhir-akhir ini jadi pikiran sekali.

Ini adalah empat ketakutan yang paling gw takutin, yang menghadapi empat hal ini itu akibatnya berbeda beda sama gw.

Visa Application

Ketakutan pertama gw adalah visa application gw nggak tembus. Ini bikin gw stress berat. Karena gw tipikal orang yang pengen semuanya selesai secepatnya. Kalau perlu sebulan full gw bakalan full fokus ke sini.

Tapi tetap aja, selalu ada satu dan lain hal pastinya, apalagi sekarang posisi gw bukan orang yang bisa dengan bebasnya ngatur jadwal terus ngelakuin semuanya sendiri. 

Apalagi ditambah gw orangnya itu schedule freak. Jadi berasa stress kalau semua berjalan nggak sesuai jadwal dan amburadul.

Kalau sudah gitu, bawaannya takut kan kalau nggak bisa selesai nyelesain dokumen visa tepat waktu, artinya gw bakalan nggak bisa tinggal di Aussie. Belum lagi kalau dokumen semuanya sudah di apply, tapi gw harus nunggu lama buat dapet visa. Perasaan takut gw untuk ini tu bikin emosi gw nggak stabil. 

Orang Tua

I have love and hate relationship with my parents. Tapi se sebel-sebelnya gw sama orang tua gw, gw masih takut loh kalau gw nggak bisa sekaliiiiiiiiiii aja bawa mereka ke Melbourne. Atau ketakutan kalau mereka nggak bisa liat gw berhasil. 

Kalau sudah mikirin itu, yang ada gw jadi melow sendiri. Soalnya alasan terbesar gw pindah ke Melbourne memang pengen bikin hidup keluarga gw jadi lebih baik lagi. 


Being a Mother

Dimulai dari proses awal banget lah. Gw takut hamil. Pobhia aja, dan jangan salah manteman, buibu, 1 dari 10 perempuan punya pobhia hamil loh. Selain itu gw juga takut banget melahirkan. Sekali lagi katanya sih ini Phobia. 

Selain itu,gw punya ketakutan kalau nggak berhasil membesarkan anak. I mean, hey, not everybody want to have a kid, amirite?

Terbang

Yaps, kalian benar sekali membacanya, TERBANG. Dulu minimal setahun sekali terbang, dan kalau ditarik dua tahun ke belakang gw bolak balik Indonesia - Melbourne, bawaannya stress. Soalnya gw takut banget terbang. Memangsih naiknya pesawat gede. Tapi tetep aja, bawaannya parno banget. Apalagi kalau sudah melewati laut Indonesia, sama terbang antara Western Australia - Victoria. Turbulence nya nggak kenal cuaca, parah. 

Padahal sudah sering ya namanya terbang, jauh dan lama, tapi tetep aja masih takut takut, hehehe.

sharing is caring

You Might Also Like

0 comments

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.