entertainment

30 Days Blogging Challenge || Day 9: What's In My Bag

May 22, 2018


Yuhuu, hari ke sembilan.

Di hari kesembilan ini challenge nya apa yang ada di dalam tas gw.


Tas gw ini tas udah lama banget gw beli. Belinya di Indonesia (online). Jaman dulu, gw doyan banget belanja online. Pokoknya habis gajian, selalu ada budget buat belanja online. Nggak banyak-banyak lah, paling banter bisa sampai 500k doang. Nggak banyak kan.

Makanya tas gw juga bukan tas brand terkenal. Tapi surprisingly tahan lama euy. Ucul sih, karena ada gantungan teddy bear nya.

Sebenernya, gw bukan tipikal orang yang suka bawa-bawa tas kemana-mana. Pengennya sih yang ringkes berat. Tapi apalah daya, "kebutuhan" gw membuat gw harus bawa tas kemana-mana. 


Kekira empat tahunan gw punya tas ini. Dan yang mengejutkan, ternyata nggak banyak "harta karun" yang tersimpan di dalamnya loh. Hihihi...

Yang pasti, barang-barang penting seperti dompet itu selalu gw bawa. Selebihnya cuma beberapa barang yang gw anggap amat sangat penting untuk selalu ada di dekat gw.

  • Passport

Ini passport gw. Sebagai pengganti KTP di Australia. Walaupun Mas Bojo selalu heran kenapa gw selalu bawa-bawa passport kemana-mana, tetep aja gw bawa. Karena di Australia ternyata nggak ada yang namanya KTP (National ID). Mereka cukup bawa SIM atau Medicare. 

Passportnya gw kasih sampul, biar nggak kotor atau rusak. Namanya juga di dalam tas kan ya. Tau sendiri kan kalau kita lagi jalan, bawaannya apa aja mau dimasukkin ke dalam tas. Mulai dari tisu bekas makan apa, permenlah, lipstik lah, dsb dsb. Makanya gw sampulin.

  • Dompet

Dompet yang gw bawa ada dua. Dompet koin sama dompet kartu. 


Dompet koin ini pemberian bos gw waktu dia jalan-jalan ke Jepang. Lebih tepatnya hasil malak doi. Hehehe. Dompetnya bagus banget, tebel. Sempet nggak gw pake, cuma gw pajang aja di meja kantor. Majangnya juga se box-box nya, sayang mau di pakai. 

Tapi karena tabungan kodok gw (yang gw tinggal di Indonesia, tapi duitnya sudah gw pindahin ke dompet ini) nggak bisa gw bawa, jadilah dompet ini kepake. Sampai di Aussie, koinnya udah ganti jadi dollar Aussie. Koin rupiahnya dikumpulin Mas Bojo, buat koleksi katanya.

Dompet ini gw sebut dompet kartu karena gw nggak bawa duit tunai selama di sini. Dan kepake nya juga pas gw pindah ke Melbourne. Awalnya ada gantungannya kecil gitu, semacam clutch. Tapi waktu pindahan keliatannya lepas sendiri deh. 


Nggak ada merk, beli cuma karena warnanya pink dan keluatannya cantik aja. Plus hiasan sepatu di sudutnya. Itu doang sih alasan beli. Sama seperti dompet koin, nggak kepake di Indonesia karena sayang liat dompetnya kotor. Karena warnanya pink pastel, jadi gampang kotor kan. Etapi, dua-duanya kepake sekarang, dan masih belum kotor, hihi.


Isinya kebanyakan kertas-kertas penting seperti nomor pajak, surat dari bank, kartu eftpos, medicare, flybuys. Juga ada beberapa kartu Indonesia, seperti nomor NPWP, SIM A (gw boleh bawa mobil loh dengan SIM ini), kartu debet bank gw di Indonesia (walaupun nggak ada lagi isinya). 

Karena dompet ini nggak ada tempat buat koin, jadilah dompet koin itu dipakai. sebenernya sih jarang juga pakai dompet koin, karena jarang punya duit tunai juga di sini. Semuanya serba elektronik. 

  • Cermin & Bedak

Yang sebelah kanan itu cermin dari Korea, lagi-lagi hasil malak pemberian dari manager gw, waktu liburan ke KorSel. Cermin nya ada dua, cermin biasa sama cermin cembung. So far cermin ini berguna banget buat gw dan Mas Bojo. Kalau buat gw sih biasa lah buat touch up kosmetik, atau ngeliatin alis masih on fleek atau enggak. 

Kalau buat Mas Bojo sih biasanya dia pinjem kalau lagi mau baikin sesuatu. Katanya cerminnya berguna banget. Makasih Pak Manaher.

Kalau bedak, sebenernya sih niatnya dibawa buat touch up. Tapi malah jarang banget touch up setelah di sini. Apalagi di Australia, gw jarang banget keringetan. Terus belakangan ngerasa pakai bedak padet bikin muka jadi berat banget. 

Makanya bedaknya awet. Merk Indonesia loh itu. Hahaha. Dulu di Indonesia memang nggak awet. Udah beberapa kali refill. Begitu di sini jadi awet, selain jarang dandan di sini, juga jarang pake bedak padet lagi. Tapi tenang aja, bedaknya belum kadaluarsa kok. 

  • Eyeshadow & Kuas

Yes, gw tau nggak higienis. Tapi ini sih awalnya karena gw ada acara apaaaa gitu. Terus eyeshadow nya pake yang ini, plus nggak biasa pakai kuas yang attach di palette nya, jadilah bawa kuas yang agak panjangan. Tapi nggak pernah kepake, dan nggak pernah juga keluar dari tas. I'll do it latter.

  • Lipstick

Benda yang paling sering kepakenya. Terus kok banyak banget sih itu lipstik di dalam tas? Lip liner nya ini biasanya dipaduin sama pixy lip cream. Biar hasilnya rada-rada mirip sama Kyle Jenner. Maybelline & L'Oreal lipstick dua-duanya kalau pengen cepet aja. Nah kalau Kailijumei ini kalau pas dandan ala-ala Korea gitu. 

Warnanya sih 11-12, pink semua. Tapi pink nya pasti beda-beda. Tergantung mood pas keluar pengen style yang seperti apa. Nah, biasanya habis makan, kan touch up lipstick tuh. Biasanya kalau nggak keburu pakai lipliner terus lip cream, pakai yang lain aja. Itu sih alesan gw bawa lipstick banyak banget. Hehehe.

  • Pembalut
Gw itu tipikal orang yang nggak tau kapan waktu datang bulan. Jadi bisa aja pas keluar pas datang bulan. Jadi pembalut ini adalah penyelamat. Walaupun sekarang udah jarang banget keluar, tapi tetep nyimpen pembalut di dalam tas. Cuma sebiji ini doang, namanya juga buat jaga-jaga. Cukuplah dipakai sampai balik ke rumah. 

  • Mobile Phone
Iyalah pasti bawa ini. Alasannya sih macem-macem. Belakangan sih buat update instagram story, hehehe. Sebenernya kalau sudah  keluar jarang banget ngeluarin hape. Kecuali buat motret. Itupun motret buat stok foto buat blog.


  • Note book + Pulpen
Nggak tau kenapa, tapi gw masih suka nulis-nulis sesuatu di note book daripada ngetik di hape. Jadi notebook ini selalu ada di tas gw. Kalau pulpen, percayalah, bakalan ada gunanya. 


Itu dia barang-barang yang ada di dalam tas gw. Kalau di tanya bawa hape tapi kok nggak ada powerbank? Hehehe, powerbank bukan benda yang selalu ada di dalam tas sih. Dan bukan barang yang wajib ada. Tergantung sama tujuan perginya juga.

Kalau perginya jauh, dan nggak dekat sama mobil, biasanya powerbank nya di bawa. Di charge dulu semaleman, baru besoknya di bawa. Kalau dekat-dekat aja sih pakai portable charger yang selalu ada di mobil. 

sharing is caring

You Might Also Like

0 comments

Thank you for visiting my blog. Please leave your comment here, but apologize, any spams will go to bin immediately.